Betet dan Bolot Di Warung Nasi Uduk Al Bhakasi

Nasi Uduk dan Kisah Ojek Ceria

Waktu menunjukkan pukul 11:50. Adzan Dzuhur sayup mengumandang, terik matahari tidak sedikit pun melunak, sepanjang jalan Narogong seakan jadi pembuktian kekuatan teriknya membakar aspal

Sedikit angin yang datang meniup selasar musollah kecil ini seperti meniup mata, mengajak istirahat sejenak setelah menunaikan kewajiban.

Tidak lama terjebak bimbang antara merebahkan badan atau mencari makan siang, saya semakin sulit lepas dari pelukan dinginnya lantai musholah.

"Waktunya ashar bang," jawab marbot dengan ramah menjawab pertanyaan saya antara sadar dan tidak saat ia bangunkan.

Segera saya rapihkan diri dan bergegas ke tempat wudhu.
"Ini pasti karena karomah sang wakif (pemberi wakaf) musholah ini, perasaan cuman tidur sebentar tau-tau sudah ashar" pikir saya dalam hati.

Antara perasaan malu karena tertidur di musholah dan lapar yang sudah masuk stadium berat saya meninggalkan Bang Ilham, marbot musholah yang sepertinya berusia beberapa tahun lebih muda dari saya.

Jalanan masih ramai, seramai penduduk di dalam perut saya yang mulai melantunkan lagu-lagu rock menuntut haknya. Satu dua saya melihat teman-teman ojek online melintas memberi salam klakson membawa penumpang.



Tidak jauh menyusuri Rawa Lumbu sekitaran Jalan Melati Bojong Menteng saya menemukan warung nasi uduk. Tanpa basa-basi langsung memesan 1 porsi nasi uduk dan teh hangat manis.

Lagi asik nunggu nasi uduk HP berdering. Si Bolot, temen seperjuangan satu tim wara-wiri ajag-ijig kagak pugu lagu.
"Sebentar yak, gue lagi mampir makan siang dulu, kalo elo belom makan nyusul aja ke sini" jawab saya ogah-ogahan sambil menikmati aroma nasi uduk dan sambel goreng sudah mulai menggoda.

"Gak jauh dari jalan gede. Masuk ajah ke Jalan Melati Bojong Menteng, cari dah Nasi Uduk Al-Bhakasi atau Sanggar Melati" jawab saya sekenanya sambil membaca-baca keterangan di sekitar warung yang bisa dipakai sebagai petunjuk.

"Lu gaptek amat sih Tet, share location ajah atau kasih gue point Google Map biar gampang nyarinya" jawab Bolot.

Iya sih, gak kepikiran buat share location. Ini berguna banget buat banyak orang yang malas bertanya-tanya dan takut mendapat jawaban sesat. Padahal kalau saya sih lebih suka bertanya sekadar basa-basi, walaupun sudah tau arah yang mau dituju.

Nasi Uduk Bekasi

Tanpa menunggu Bolot tiba, saya sudah khusuk menyelesaikan 1 porsi nasi uduk dengan lauk gulai ayam balado dan tempe orek kecap.
"Pedesnya kinyis-kinyis mungkin pakai cabe yang masih imut-imut" batin saya.

"Neng, sayah mesen kopi ajah, gak pake lama" ujar Bolot saat tiba di warung saat saya sedang santai "menurunkan nasi".

"Gak sopan banget sih, kasih salam dulu kek" ketus saya menyambut lelaki muda yang periang ini.

"Neng, kopinya jangan dikasih salam, salamnya buat sayah ajah" tambah Bolot sambil cengengesan.
"Kopi manis apa pait bang?" Tanya pemilik warung.
"Bikin 2 Mpok kopi pahit, manisnya buat empok ajah" jawab saya memotong.
Lalu kami larut dalam percakapan tentang hasil keliling hari ini dan apa saja obrolan tanpa arah.

"Kecapi kedondong, kopinya buruan dong" ucap Bolot gak sabar.
"Kecapi mangga udang, kupinya udah dateng bang" jawab pemilik warung tersenyum ramah.

"Alhamdulillah Tet, ni hari ojekan banyak" kata Bolot.
"Alhamdulillah dah, pulang bisa beli oleh-oleh dong?" Pancing saya.
"Maksudnya banyak yang lewat depan gue, gue mah narik sekali-sekali doang yang nyangkut" jawabnya tertawa menikmati kopi.

-----


Di warung Nasi Uduk Al-Bhakasi kami menikmati kopi sambil menunggu sore. Warung nasi yang buka sejak pukul 16:00 ini ramai dikunjungi warga saat menjelang malam.

"Neng nasi uduknya bisa dipesan gak?" Tanya Bolot serius sebelum kami berpamitan.
"Bisa bang, kontak aja ke WA aye atau Baba di nomor 0822 9922 8686 atau 0813 1045 2599, buat acara apaan nih bang?"

"Gak... buat saya ajah sih, abisnya ini udah mampir tapi sempetnya ngopi doang, belom sempet nyobain nasi uduknya nih, kali aja bisa delivery order" jawab Bolot pamer senyum.

"Yah Lot kalo cuman 1 porsi mah mending elu aja yang mampir ke sini lagi, udah ah yuk kita kemon." potong saya sambil menyeret si Bolot.

Sebelum pamitan saya sudah mencatat nomor WA buat persiapan kalau-kalau ada hajatan. :)

 Lokasi Nasi Uduk Al-Bhakasi

------
[Catatan: tokoh dan kisah di atas adalah fiksi, nama tempat dan nomor HP adalah benar]