Curhat Sehat Dong, Mak...

~ Curhat Sehat dong, Mak ~


Curhat Sehat Dong, Mak...


Awal muncul video emak-emak curhat pen diajak jalan-jalan ama suami, gw udah liat. Urusan beginian mah, jangan ditanya dah. Grupnya tukang ojek onlen, juaranya. 

Tanggapan gw??  Ngakak 😄😄😄. Jujur, gw demen ama emak-emak yang nemu aja ama inovasi macem gini. 

Asal lu tau, jadi emak-emak full di rumah itu gak gampang, bang. Apelagi kalo kenyataannya punya suami kagak pedulian. Giliran ama cewek-cewek di sosmed aja, beuuhhh, mesra ama sregep banget asal nongol di japrian. Bujugh dahhh baang.

Tapi, lagi-lagi ada aja yang ngusik kedemenan emak-emak nyari hiburan biar viral. Ada yang nasehatin lengkap pakai dalil, ada yang bikin curhat tandingan, segala bilang bini malu-maluin segala ke emol buka sendal, sampe ada yang bilang kalo dia gak suka curhat soal suaminya karena punya suami yang super pengertian. 

Hahaha, gw saranin dah, jangan bebilang urusan beginian, tar lakinya diincer orang. Gantian elo yang mewek bombay bari meluk tiang jemuran.

Namanya juga sosial media. Orang merdeka mau bikin polah apa aja. Tinggal kitanya aja, mau ambil sikap pegimana?  Mau santai, atau serius segala nyiapin jurus. Semua juga ada konseksuensinya. Sekali lagi, tinggal kitanya mau gimana. 

Soal curhat para emak, gw udah sekian lama dekat ama dunia emak-emak kalangan menengah ke bawah. Bahkan ke bawaaaah banget. Yang "kebutuhan" mereka akan telinga yang siap jadi tempat curahan hati mereka itu sedemikian pentingnya, ngalah-ngalahin kebutuhan beras ama gas. 

Kalo udah gak nahan, masalah udah nyesek di dada, beras 2 kintal ge, ora bakal kecolek buat dimasak. 

Gas gak kepake gegara yang punya dapur gak napsu buat oprek-oprek bikin ngebul ama aroma semur jengkol aka sayur asem. Hambaarr dan sepiii dunia persilatan kalo emak-emak punya masalah. Nyesek hati, hayati, bang. Curhat ama tetangga jadi gossipan doang, dateng ke majelis talim malah diomelin ustadzah.  

Masa harus lari kelautan atau kehutan sambil pecahkan saja semuanya biar mengaduh sampe gaduh. Apan neng bukan si Cinta bang. Abang juga bukan Rangga, tapi Rojali. Eaaa.. 😂😂😂.

Jangan bilang timbang masalah semua orang punya. Toh masing-masing orang juga beda daya tahannya. 

Masih gress di telinga kita semua tentang seorang ibu yang membunuh tiga anaknya, termasuk usahanya membunuh dirinya sendiri walaupun gagal, itu "cuma" gara-gara baby blues syndrom yang memperparah kondisi kejiwaan si ibu karena dari awal memang menanggung beban masalah rumah tangga. 

Ingat juga lah, berbilang tahun lalu ada seorang ibu yang juga membunuh 3 anaknya di Bandung, ibu lulusan S3, cumlaude, putus asa membunuh tiga buah hatinya sekaligus dengan cara yang "cerdas" karena gak ingin anak-anaknya itu mengalami kegagalan menempuh pendidikan tinggi seperti dirinya gegara kesusahan hidup yang dialami ia dan suami? 

Kalo mau dijembreng lagi mah, masih bejibun tindak kriminal mengerikan yang kalo sekilas dipikir gak bakal masuk akal bisa dilakukan oleh seorang perempuan. 

Toh seorang binaan MT saya, sarjana, ibu rumah tangga, punya anak 2 udah besar-besar, punya rumah, punya mobil, investasi ada, karier suami bagus, tercetus gamblang di depan saya, "Kalo saya gak aktif ngaji dan kegiatan-kegiatan sosial ama Bu Sri, bisa stress saya."

Kalo elo bilang, ntu omongan orang gak bersyukur, bilang mariihh depan gw dah. Biar gw kasih pilihan, disuapin sambel secobek atau transfer 5 juta buat kegiatan SR??  Xixixixi.  😂😂😂😂. 

Sekali lagi, daya tahan orang itu beda-beda. 

Dalam banyak tulisan, gw sering kok bahas betapa rentannya kaum emak yang tak terakomodasi di urusan curhat enih. 

Itu hasil obrolan langsung. Dan gw cuman bisa bilang, kita gak bisa maksa para suami buat lebih peduli

Sukur-sukuuuurriinn dah yang punya suami paham di urusan beginian. Tapi berapa banyak??  

Dan sebagian besar mereka juga ternyata melewati masa asuh yang salah bawaan masing-masing orang tua mereka juga. 

Kalo kata Bu Elly Risman mah, kita masing-masing punya beban masa lalu yang belom usai dan gak bisa itu mendadak diselesaikan sekarang. Masalah laen udah ngantri menunggu. 

So, gak laen dan gak bukan, para emak inilah yang dibuat paham dan ngerti, kalo ibarat kopi, mereka kudu bisa menghangatkan diri mereka sendiri. 

Dan salah satu caranya, yaa bikin konten curhat yang lagi viral kayak sekarang ini.  

Biarpun kalo gw siy, oke-oke aja ada tulisan yang lengkap pake dalil sebagai reaksi atas fenomena curhat emak ini, tapi gw beranggapan, kok kita agak kurang bijak yaaa,  keluarin jurus model gini saat sekarang ini. 

Kayak keluarin nasehat tentang keutamaan sedekah di depan orang yang baru aja kemalingan. Atau ngasih taujih tentang kewajiban menutup aurat di depan perempuan yang baru aja mengalami pelecehan seksual di angkutan umum.

Tapi apapun reaksi kita, bijaklah. Jangan sok bijak juga. Lebih bagus mah buat bahan perenungan diri sendiri. Semoga Allah menjadikan kita para emak yang dilembutkan hati, di anugrahi Allah kelapangan jiwa agar mampu tetap tegar menghadapi segala ujian hidup kita.

Tetap hangat di waktu yang tepat. Tetap ceria di tengah kesulitan. Toh dunia ini emang masanya penuh dengan ujian dan tantangan, selain cucian dan rantangan.

Kan katanya, para wanita dan ibu-ibu di dunia adalah malaikat-malaikat bagi anak-anaknya. Maka, kita akan tetap menjadi malaikat-malaikat yang terbang dengan segala pesonanya, walaupun dengan sayap yang tak utuh bahkan patah. Sebab ada syurga yang Allah janjikan di sana, dengan pintu manapun yang kita suka untuk melaluinya. 

Ayo Mak, curhat yang sehat Mak.  

#maks

Penulis Mak Sri Suharni
Senin, 22 Januari 2018


comments

No Spam, Please.

Lebih baru Lebih lama