- BIDADARIKU - (Bagian 2)

- BIDADARIKU - Part 2


(Sambungan dari - Bidadariku - )

"Bangun cinta, bukan jatuh cinta, membangun cinta dalam bahtera rumah tangga, bukan jatuh cinta dalam fatamorgana"

BIDADARIKU kecup di kening


Sedikit mengulang saat sebelum pernikahan, tepatnya Hari Sabtu, tanggal 18 Agustus 2018. 


PALANG PINTU

Sehari sebelum acara, saya masih ingat betul saat itu acara sudah saya rencanakan dengan sedemikian rupa, seperti palang pintu (adat tradisi Betawi) yang seminggu sebelum acara sudah saya setting dengan Abang seperguruan supaya berjalan lancar, karena rencananya saya sendiri yang akan maju dan tampil untuk ujuk gigi bermain pencak silat melawan Abang seperguruan saya. 😂

Kalo udah di-setting kan enak jadinya, saya kelihatan menang telak. Ya secara di depan calon mertua sendiri biar terlihat gagah wkwkwk. 

Namun apalah daya saat malam harinya sebelum acara, Abang tiba-tiba bilang tidak bisa hadir karena urusan pekerjaan.. ambyar.. dalam hati bilang dahlah ga usah tampil.. ( karena kalo ngga di-setting terlebih dahulu bisa fatal, ya kali masa manten kepukul beneran 😂 malu lah.. ) dah lah tidur aja buat acara besok biar ijab kabulnya lancar. 

Tiba-tiba pasukan dari perguruan yang dipimpin langsung sama ketua Abang guru, nyampe ke rumah buat pastikan acara besok aman dan terkendali. "Gimana acara besok udah siap semua kan mam?" Tanya Abang guru. "😓

Bang Ucok ngga bisa hadir bang, mana udah saya setting sama dia, udah lah saya ngga usah tampil. Spontan Abang guru tanya, "Emang settingan-nya bagaimana..? Coba sini peragain.." Langsunglah saya peragakan.

Setelah selesai dan Abang guru mau pamit dia bilang, "Besok Abang piket Mam, kalo sempet Abang usahakan abis absen dateng ya cuma ngga janji.." 

hemmmm.. ambyar bener dah niat mau terlihat beda dari nganten lain malah nihil. Udah pasrah sama Allah yang penting acara ijab besok lancar cuma itu harapan di hati saat itu.



Hari yang dinanti pun tiba. Setelah sholat subuh langsung bersiap-siap dengan penuh semangat. Maklum calon nganten 😂. 

Sebelum berangkat bang Rusli sampai di rumah dan bertanya. "Lu naik mobil yang mana mam..?". "yang mana ajalah bang, naek motor sendiri juga gak masalah.." jawab saya. Dia langsung jawab "Lah jangan.. masa nganten naek motor, ya udah bentar.." Masyaallah saat itu juga mobilnya dihias buat bawa saya 😂. 

Nah pas berangkat setau saya nganten paling depan, dan iringan rombongan di belakang. Kalo saya beda, ngantennya ketinggalan paling belakang sementara rombongan sampe duluan. Kocak lah, gak apa-apa yang penting nikah.

Setibanya di tempat acara, eng ing eng.. Abang guru bang Jamal yang katanya ga bisa nyampe, tiba-tiba udah stand by di depan pintu masuk bersama paket lengkap palang pintu dan golok di pinggang. Di sini saya bingung harus seneng atau was-was pasti ini lawan dia. 

tradisi palang pintu pengantin betawi cinong bekasi
Tradisi Palang Pintu - PS Cinong Bekasi

Dimulailah acara palang pintu, sampe di tengah acara tiba-tiba bang Jamal maju samperin saya .. "Plakk..." 😂 Tamparan cinta melayang di pipi saya. Wkwkwk belum pernah liat nganten ditabok kan?. Saya juga belum, cuma rasain doang. Tamparan cinta saya sebutnya udah jadi makanan selama pelatihan jadi ngga kaget 😂.

"Lu yang nikah orang yang berantem, enak amat.. sini lu maju, pokoknya ngantennya yang kudu maju.." dengan nada khas Betawi bang Jamal lontarkan kata-kata ke saya. 

"Dari pada ngga jadi nikah, biarin dah lebah ini mah lawan guru ge" jawab saya. 😂

Siat.. plak.. pluk.. sampe saya kodein biar dia ngalah.. tapi ga mau ngalah-ngalah juga.. 😂 

Cuma liat posisi napas yang sudah mulai Senin-Kamis, akhirnya saya menang dengan cara sang guru mengalah. Mana baju nganten putih, mana mau ijab Qabul, posisi napas masih ngos-ngosan. Tapi Alhamdulillah ijab qobul lancar dan tabarokalloh kami sah sebagai suami istri. 


Pengantin Baru

Setelah ijab qobul untuk yang pertama kalinya kami menunaikan sholat juhur untuk pertama kalinya berdua. Setelah salam dan dzikir Khumairahku langsung mencium tanganku dan saat itu juga saya ucapkan doa yang diajarkan Rosululloh sambil tangan kiri memegang kepalanya. 

"Allahumma inni as’aluka min khoirihaa wa khoirimaa jabaltahaa ‘alaih. Wa a’udzubika min syarrihaa wa syarrimaa jabaltaha ‘alaih."

Artinya: Ya Allah, sesungguhnya aku mohon kepada-Mu kebaikan dirinya dan kebaikan yang Engkau tentukan atas dirinya. Dan Aku berlindung kepada-Mu dari kejelekannya dan kejelekan yang Engkau tetapkan atas dirinya.

Ya Allah, sesungguhnya aku mohon kepada-Mu kebaikan dirinya dan kebaikan yang Engkau tentukan atas dirinya

Setelah baca doa, kukecup keningnya untuk yang pertama kali, masyaallah rasanya dunia milik saya berdua, yang laen ngontrak lah pokoknya. 

Ba'da ashar kami kembali duduk di pelaminan untuk menyambut semua tamu undangan. Rasa bahagia dan haru berkumpul menjadi satu. 

Doa-doa dan ucapan selamat datang silih berganti dari kerabat dan sahabat. 

tabarakallah.. yaallah sungguh indah nikmat-Mu.. sampai acara selesai. 

Tibalah saat subuh pertama yang biasanya saya terbangun seorang diri kini malah dibangunkan oleh bidadari. Dengan nada lembut sambil cubit hidung dengan manja, " Aa.. bangun.. udah mau subuh.. kita siap-siap sholat yuk.." Saya pun langsung bangun dan menuju kamar mandi, cuma Khumairahku langsung tahan tangan saya sambil kode tunjuk ke dahinya dengan raut wajah penuh manja.. 

"Subhanallah.. Aa lupa.. ya udah sini cium dulu dahinya.." 😂 

Please Kalimat ini mendingan di-skip buat yang masih jomblo. Karena menyebabkan halu yang berkepanjangan. 

Setelah sholat subuh dia aminkan setiap doa yang saya ucapkan.. masyaallah ini rasanya indah betul, biasanya amin kita tak serentak karena sujud di tempat yang berbeda dan pembatasan yang hak. Tapi kali ini kita sujud di ruangan yang sama dan dia ikuti gerakan saya serta aminkan doa saya. 

Ya Allah sungguh indah ketentuan Mu.. bersatu dengan bidadariku dalam ikatan halal setelah sekian lama saling menjaga iman adalah sesuatu yang indah yang tak bisa diungkapkan oleh kata-kata.

Bersambung lagi  😂

Bersambung ke  BIDADARIKU - (part 3)

_____________


Penulis: KHOIRUL UMAM
Kamis, 18 Maret 2021

2 Komentar

  1. Balasan
    1. Foto yang real yang pengantin silat aja, itu foto asli saya ambil pake HP saya kak, saat acara palang pintu sebelum akad nikah. Foto selebihnya hanya ilustrasi :)

      Hapus

Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama