7 Tips Menghindar dari Telemarketing Bank yang Menawarkan Kredit (khusus PNS)

 7 Tips Menghindar dari Telemarketing Bank yang Menawarkan Kredit 

(Khusus PNS)

7 Tips Menghindar dari Telemarketing Bank yang Menawarkan Kredit Khusus PNS

Yang bikin kaget bin heran begitu dapat status Pegawai Negeri Sipil (PNS), adalah begitu banyaknya tawaran kredit khusus dengan menjaminkan  Skep Pengangkatan. Macam-macam lah namanya: multi karya, multi guna, guna usaha, dll.


Skep CPNS loh, bukan Skep PNS. Bukan main memang, nilai tawarnya tinggi, dan biasanya, atau minimal sebagian besar yang namanya Skep CPNS ya pernah dijadikan jaminan oleh pemiliknya. Survei terbatas di antara teman-teman saya ini…


Ya akhirnya saya juga terjerat sih, hehehe… Enggak banyak. Hanya beberapa kali di Mandiri, lalu BRI, BNI, BCA, Panin, dan terakhir di Commonwealth (Eh, banyak juga itu yah?).


Semua orang tahu, punya utang itu enaknya cuma di depan (saat dana cair), di belakang (saat gaji dipotong) sedih bukan kepalang


Semua orang tahu, punya utang itu enaknya cuma di depan (saat dana cair), di belakang (saat gaji dipotong) sedih bukan kepalang, karena yang seharusnya dapat, sebut saja 1.000, jadinya cuma dapat 500-600 saja. Akhirnya akhir bulan pontang-panting cari pinjaman, dan jadi kebiasaan… akhirnya… gali lubang tutup lubang… pinjem uang bayar utang… (iya benar, saya penggemarnya Bang Haji Rhoma Irama).


Nah, setelah pengalaman menjaminkan Skep CPNS yang tidak diragukan itu, bolehlah sekarang saya berbagi tips untuk menghindar dari telemarketing bank yang menawarkan kredit khusus PNS dengan semangat 45. Lumayan sukses saya praktekkan beberapa tahun terakhir. Nah ini dia 7 Tips Menghindar dari Telemarketing Bank yang Menawarkan Kredit:


7 Tips Menghindar dari Telemarketing Bank yang Menawarkan Kredit (khusus PNS)

1.    Cermati Nomor yang Menghubungi Kita

Kalo ada beberapa kali panggilan dengan nomor telepon yang berdekatan, sebaiknya enggak usah diangkat, bisa juga langsung diblokir saja. Demikian pun kalo ada angka-angka khusus di belakangnya, misalnya xxxx046, itu juga, kalo bukan mau menawarkan kredit ya paling juga nawarin asuransi.


 2.    Jawab dengan Bisikan

Kalo enggak atau belum diblokir, dan Anda ragu, ini kawan lama atau atasan yang menelepon (beberapa telemarketer menggunakan nomor hp pribadi), sebaiknya diangkat dengan berbisik, dan bilang aja sedang rapat, telepon lagi nanti jam 12 malam, biasanya mereka langsung mundur teratur.


 3.    Bilang Sedang Proses Pemecatan PNS

Kalo di waktu tidak sibuk mereka menelepon, dan terpaksa diangkat, jawab saja dengan penuh semangat bahwa Anda sedang menunggu-nunggu kesempatan meminjam uang karena gaji tidak cukup untuk membayar cicilan yang sudah ada, sementara sebentar lagi mau dipecat dari kantor karena pelanggaran PP 53. Pastilah keder sang telemarketernya.


 4.    Jawab dengan Suara Seram

Kalo mereka menelpon malam-malam sekitar jam 12, siapkan lagu Lingsir Wengi sebagai background, berbicaralah dengan perlahan dan suara yang berat, sesekali juga boleh sambil cekikikan, dan ajak diskusi si telemarketer tentang hal-hal yang menakutkan, misalnya tentang arwah gentayangan yang masih suka muncul karena banyak utangnya belum  terbayarkan.


 5.  Sampaikan Anda Sudah Hijrah

Jawab salam dengan Waalaikumsalam warahmatullahi wabarakatuh, ganti kata saya dengan ana, dan kamu dengan antum. Sisipkan istilah-istilah bahasa Arab, syukur-syukur jika ada hadis atau ayat yang Anda ingat. Lalu sampaikan bahwa Anda sudah mantap berhijrah, tidak akan mengambil pinjaman dari bank karena itu adalah riba yang dilaknat Allah, dan dosanya sangat berat. Masya Allah!! Teganya antum mau menjerumuskan ana...


 6.    Balas dengan Menawarkan Barang

Kalo telemarketernya masih nekad, Anda bisa memakai jurus pamungkas ini: balik menawarkan barang untuk mereka beli dari Anda. Cari saja Saudara yang sedang menjual ruko, rumah, atau mobilnya, dan barang tersebut Anda tawarkan kepada si telemarketer. Siapa tahu ada jodoh, barang yang Anda tawarkan laku, dan anda mendapatkan komisi penjualan dari Saudara Anda. Lumayan kan?  


7.  Tanyakan Kemungkinan Kenaikan Plafon Pinjaman, karena Akan Digunakan Buat Bayar Pengacara

Bilang saja, tanggal 18 Agustus kemarin Anda tidak sengaja ikut Deklarasi KAMI di Tugu Proklamasi, lalu ketahuan sama atasan. Anda harus mempertanggungjawabkannya di depan pejabat pembina kepegawaian. Ancamannya serius yaitu pemecatan sebagai PNS karena ada bukti kuat berupa foto-foto di tempat kejadian. Anda harus bayar pengacara mahal dengan pinjaman tersebut, karena Pakde Anda yang tokoh Muhammadiyah lepas tangan, padahal beliau yang ngajakin Anda.


Demikian tips dari saya, semoga bermanfaat dan dapat dipraktekkan. Kalo ternyata tidak berhasil, yah gimana lagi ya, mungkin bolehlah sekali ini saja tawarannya diterima. Tapi janji jangan ambil pinjaman terlalu besar, dan cukup satu kali ini saja, untuk pengalaman... mumpung baru merayakan hari kemerdekaan Indonesia ke-75.


Merdekaaa...


Penulis: Heri Winarko


komentar

Lebih baru Lebih lama