Fajar Kristiono: Kalau Enggak Bisa Bokeh, Gue Main di Detail

Fajar Kristiono: Kalau Enggak Bisa Bokeh, Gue Main di Detail

Sabtu pagi 7 Desember 2019, saya berkesempatan menghadiri acara Marathon Workshop Fotografi yang digelar oleh Komunitas FOSE (Fotografi Secret) di Aeon Mall Cakung.  Dalam kesempatan ini saya menikmati banyak foto-foto anggota FOSE yang dipamerkan. Sayangnya saya hanya berkesempatan mengikuti workshop dari 1 pemateri dari 11 pemateri yang akan dihadirkan, yaitu materi "Lightning is easy" dari Kang Fajar Kristiono.
Pameran foto member FOSEdi Aeon Mall Cakung Desember 2019
Pameran foto member FOSE
Pada postingan sebelumnya: Marathon Workshop Fotografi Gratis Dari 11 Fotografer Kondang, saya sudah menyebutkan nama-nama ke-11 fotografer  yang menjadi pemateri dalam workshop fotografi tersebut. Beliau-beliau itu adalah Arbain Rambey, Hendra Lesmana, Ferry Ardianto, Rezki Sterneanto, Ully Zoelkarnain, Fajar Kristiono, WS Pramono, Dody S. Mawardi, Lateevhaq, Ridha Kusumabrata dan Darwis Triadi. 

Bagi yang belum kenal, Kang Fajar Kristiono ini adalah seorang fotografer profesional yang dikenal kerap mengabadikan karya fotografi portrait yang dramatis dan mengesankan. Prestasinya dalam bidang fotografi membuat salah satu merek kamera global memasukkannya dalam list "Sony Alpha Professional Photographer" bersama fotografer beken lain dari seluruh dunia. 

Pada hari kedua workshop yang akan digelar selama 3 hari ini, Kang Fajar bukan hanya memberikan workshop mengenai pencahayaan dalam fotografi, tapi juga berbagi cerita pengalaman untuk memotivasi fotografer pemula di antara para hadirin dan juga banyak berbagi tips memotret berdasarkan pengalamannya.

Kang Fajar Kristiono bercerita mengenai awal-awal ia belajar mengenal fotografi, bergabung dengan komunitas hingga akhirnya menjadi fulltime fotografer seperti sekarang ini. Awalnya ia terus mencoba memaksimalkan gear (peralatan memotret) yang dimilikinya, kemudian seiring perjalanan karir fotografinya yang makin berkembang, barulah ia meng-upgrade peralatan yang digunakan.

"Jangan terlalu terstigma dengan gear. Gue juga memulai dengan kamera dan lensa kit standar bawaan pabrik," ungkapnya memotivasi para hadirin. "kalau kamera gue enggak bisa bokeh, maka gue akan bermain detail".

Dimulailah eksplorasinya, bergabung dengan komunitas foto, mempelajari teknik-teknik fotografi secara otodidak hingga akhirnya memiliki style dan karakter yang ia rangkum dalam pelatihan-pelatihan fotografi dengan tema "Sense Of Color".

"Cari karakter foto yang berbeda lalu konsisten," ungkapnya ketika menjelaskan mengenai bagaimana ia membangun stylenya. "Harus berani egois sedikit dan berani mengajak model untuk berpose di lokasi yang berbeda, dan jangan ragu untuk mencetak hasilnya, agar kita tahu dan paham perbedaan tampilan di layar dan hasil cetaknya". Mengenai hasil cetakan itu menurutnya, juga bisa menjadi portofolio fisik yang bisa melengkapi portofolio online baik di media sosial atau di halaman-halaman internet.

Yang menarik dalam workshop ini Kang Fajar langsung mempraktekkan teori-teori yang telah ia sampaikan dan menjelaskan workflow yang sering ia terapkan. Baik memilih angle, mengukur kekuatan cahaya, setting-an kamera hingga di mana letak flash yang baik.
Praktek memotret dengan bantuan artificial lightning (flash)
Workflow atau langkah-langkah yang Kang Fajar lakukan dalam sesi pemotretan kalau tidak salah dengar, pertama-tama ia akan memotret landscape lokasi pemotretan tanpa model. 

"Kamera di-setting dengan ISO rendah agar foto tajam, dan angka aperture atau F yang besar agar foto lebih detail. Jika ISO dan F sudah dapat maka selebihnya untuk mendapatkan ambience yang sesuai cukup mainkan di shutter speed, jangan ubah setting-an ISO dan F."

Mendengar penjelasan lisan seperti itu, saya sebenarnya kurang paham apa yang dimaksud. Saya hanya mencatat dan menuangkannya kembali menjadi tulisan sambil meraba-raba apa sebenarnya yang dimaksud oleh Kang Fajar dengan penjelasan yang sangat teknis itu :)

"Kalau ada yang kurang jelas, materi-materi ini semua sudah ada di channel youtube gue," katanya. 

Ah, rupanya Kang Fajar sudah punya kunci cadangan untuk orang-orang awam yang baru belajar mengenal fotografi seperti saya.

Silakan berkunjung ke Youtube Kang Fajar, di sana ada 62 video yang bisa kita tonton untuk belajar lebih jauh mengenai materi-materi fotografi. Klik di SINI untuk berkunjung ke channel youtube beliau.

Setelah sesi materi selesai, Kang Fajar masih melayani pertanyaan-pertanyaan dari beberapa peserta yang memburunya hingga ke luar area acara. Dengan ramah beliau menjawab pertanyaan-pertanyaan yang diajukan dan kembali memberikan tips-tipsnya. 

Yang sempat saya tangkap Kang Fajar bilang, "Hobi jangan terlalu pakai nafsu, musti dihitung benefitnya."  Nah, ini kena banget, saya yang baru kenal fotografi dan belajar motret rasanya mau beli ini itu, untung saja uang pas-pasan jadi gak kebeli deh gear yang mahal-mahal itu :D 
Kang Fajar Kristiono menjawab pertanyaan hadirin seusai materi
Kang Fajar Kristiono menjawab pertanyaan hadirin seusai materi
Terima kasih Kang Fajar atas pengetahuan dan tips-tipsnya. Terima kasih juga kepada Komunitas FOSE, APFI Bekasi sebagai pelaksana event dan juga para sponsor yang telah menjadikan workshop gratis ini terlaksana.

Salam


Baca Juga

Artikel ini memiliki 2 Komentar

  1. Hal-hal yang ngga kepikiran sebelumnya akhirnya kepikiran juga dari artikel ini, terimakasih ya kak sudah berbagi tips:)

    BalasHapus