Faktor U: Tiket Parkir Tertinggal Dalam Dompet

Faktor U: Tiket Parkir Tertinggal Dalam Dompet... Dompetnya Tertinggal Di Meja Komputer Kantor

Tiket Parkir Summarecon Bekasi Tertinggal Dalam Dompet
Tiket Parkir 
Karena hari Sabtu dan Minggu merupakan hari libur, maka saya termasuk orang yang menyambut datangnya hari Jumat dengan ceria. TGIF, Thanks God It's Friday kata orang sana, atau ALIF - Alhamdulillah It's Friday

Lalu saat Jumat sore sepulang dari kantor pusat, dengan menumpang bus yang melintas dari Jakarta Pusat menuju Bekasi maka pasti akan bertemu dengan yang namanya macet, itu sudah pasti!. Apalagi jika turun hujan... kalau tidak macet maka anggap saja bonus :) 

Tapi walaupun semua jalanan menuju Bekasi macet, setidaknya ada satu jalanan yang tidak pernah macet, yaitu "jalanan menuju kenangan" yang selalu lancar jaya :D. Tinggal pasang headset lalu pilih lagu kesukaan dari koleksi HP, duduk bersandar cari posisi wuenak sambil menyaksikan melalui jendela bus kelakuan pengendara mobil dan motor yang selap-selip berebut jalan.

Gerimis hujan yang mengalir di kaca bis tersapu angin membuat jalur-jalur  aliran yang memantulkan bias cahaya lampu kendaraan dan lampu jalan. Membuat saya membayangkan tubuh yang akan basah saat melanjutkan perjalanan pulang dengan motor yang saya titip di parkiran mall.

Mengingat motor di parkiran mall membuat saya gelisah. Segera saya periksa tas, dan dugaan saya benar, dompet TIDAK ADA. Artinya, saya akan melewati hari Sabtu dan Minggu tanpa KTP, SIM, STNK Motor, Kartu ATM dan lain-lain karena semua berada di dalam dompet.

Terbayang repotnya nanti saat mau ambil motor di parkiran, karena tiket parkir ada juga dalam dompet. Biasanya kalau tiket parkir hilang kita masih bisa mengambil motor kita dengan menunjukkan STNK, paling akan terkena denda karena menghilangkan tiket atau struk parkir. Lah ini, STNK motor juga ada dalam dompet yang tertinggal. -___-

Alhamdulillah saat saya telpon ke kantor masih ada Ridwan yang lembur. Saya kemudian memintanya untuk memeriksa laci meja komputer di mana saya biasa duduk. Apakah benar dompet saya tertinggal di sana, atau jangan-jangan tercecer entah di mana.

Tidak lama kemudian, Ridwan Kamil, sang Gubernur Jawa Barat menjawab chat saya. Kabar baiknya ternyata dompet saya memang tertinggal di sana. Setidaknya tidak hilang entah di mana. Saya minta rekan tersebut untuk memotret STNK dan tiket parkir dan mengirimkannya kepada saya melalui WhatsApp
Tiket Parkir Summarecon Bekasi Tertinggal Dalam Dompet
Tiket Parkir dan STNK Motor
Khusus foto tiket parkir saya minta foto dengan kualitas terbaik dengan harapan foto tiket itu nantinya bisa di-scan oleh penjaga gerbang parkir.

Saya gak mungkin juga kembali lagi ke kantor untuk mengambil dompet, akhirnya dengan bermodal foto STNK dan foto tiket parkir itu saya membesarkan hati dan berdoa agar semua dimudahkan.

Singkat cerita di lokasi parkiran motor hujannya hanya rintik-rintik, saya kemudian mengambil motor dan menuju gerbang parkir. Saat petugas pos di gerbang parkir meminta karcis dengan segera saya sodorkan HP yang menunjukkan foto tiket parkir dalam riwayat chat di Whatsapp.

Biasanya setelah menerima struk parkir, petugas parkir akan memindai (scan) barcode struk tiket itu dan otomatis muncul data berapa harga yang harus dibayar. Tapi karena yang saya serahkan foto tiket ia mulai mengetik setelah menerima HP saya.

Saya perhatikan dia mengetik manual kode yang hampir 20 digit random kombinasi angka dan huruf yang tertera dalam foto itu lalu mengisi kolom-kolom lainnya. Tidak lama muncul tarif parkir seperti biasanya, lalu sang petugas menyerahkan HP saya. Saya bayar dengan uang lebih dan menolak kembaliannya. Ini asli bukan sok dermawan atau bagaimana sih.

"Gapapa bang, ambil aja, saya kira saya kena denda. Terima kasih yah" ucap saya sambil berlalu setelah portal parkir terbuka.

Saya dengar pemuda berkemeja oranye alias petugas loket parkir itu membalas dengan ucapan terima kasih juga. Sikap yang baik, sayang saya tidak tahu nama petugas parkir itu, kapan-kapan saya cari tahu deh.

Oke, alhamdulillah masalah pengambilan motor di parkiran sudah selesai tanpa drama sama sekali. Masalah selanjutnya adalah saya gak akan berani kemana-mana dalam dua hari (Sabtu-Minggu) karena semua surat dan dokumen penting kartu identitas semua ada di dompet yang tertinggal.

Dan ini bukanlah kejadian yang pertama kali, saya sudah beberapa kali meninggalkan dompet lusuh itu nginap di mana-mana... faktor U kata orang mah 😁☕

Happy nice weekend.



Artikel ini memiliki 16 Komentar

  1. Saya sering juga begini. Kalau tiket parkir ilang. Dendanya mahal banget berbanding harga bayar tiket. 1:50 🤣🤣🤣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya ampun, kok mahal banget? itu bisa bikin kapor dan panik kalo tiket parkir hilang atau tertinggal hahahaha... kalo di Indonesia mah paling suruh bayar 10-20 ribu rupiah kak :)

      Hapus
  2. Dari resah berakhir melegakan yaaa. Untuk masih bisa diketik angka, kalau memang harus kertasnya yang diserahkan, alamak pusing pula harus bagaimana ituu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sepertinya alasan denda itu karena petugas parkir jadi harus kerja ekstra kalau kita kehilangan tiket parkirnya, karena saya masih ada fotonya dia tinggal ketik manual dan saya tidak kena denda hehehe

      Hapus
  3. Uang elektronik mulai marak digunakan, salah satunya dalam bidang parkir memarkir untuk meminimalisir resiko seperti ini :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau naronya di dompet juga dan dompetnya ketinggalan yah sama aja kayaknya deh mas hehehe. Makasih dah mampir :)

      Hapus
  4. Dan saya sudah kapok naro tiket parkir di dompet, karena lupa.
    Mending taro dikantong celana belakang.
    🙈

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa dipertimbangkan.... mungkin besok-besok pasang rante di dompet ah biar kayak rocker atau biker gitu hehehe

      Hapus
  5. wkwkwkwk.. syaa baca judulnya saja udah ngakak, langsung kepooo..
    Soalnya ini kayak suami saya banget.

    Untungnya sekarang udah mendingan terhadap hal2 yang teledor, saking kupingnya udah kenyang makan omelan saya hahaha

    Btw itu Pak Ridwan Kamil kalem amat ya, di chat jawabnya irit bangeeetttt hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. :D itu RK kw 9 bu hahaha. Untung istri saya gak suka ngomelin saya hehehe mungkin nanti akan ada postingan yang sama, gara2 dompet ketinggalan :D

      Hapus
  6. hahaha.. kirain pak gubernur beneran. faktor U nih emang, untung2an ketemu org baik :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bu, alhamdulillah. Bukan bu, bukan RK yang gubernur ini mah hahaha namanya doang sama, nasibnya jauh beda :)

      Hapus
  7. Usia oh usia tidak dapat menipu :p ini kocak sekali. Simpan karcis parkiran di dalam dompet, terus dompetnya tertinggal di kantor. Untung masih ada Ridwal (Kamil) wkwkwkw. Ini membuktikan ya Om, TIDAK APA-APA KETINGGALAN DOMPET, ASAL JANGAN KETINGGALAN HP :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha kalau HP kayaknya gak mungkin ketinggalan :D

      Hapus
    2. Itu kiamat Om, kalau HP ketinggalan hahahah :D

      Hapus
    3. Saya pun sudah mulai menyimpan banyak kerjaan di HP, agak susah juga kalau HP sampai ketinggalan :D

      Hapus