#NulisRandom Ke-10 Balada Tukang Ojek

Yang pake helm itu bukan saya ;)
Saya sih gak heran. Memandang manusia sebagai alat bagi orang lain untuk mendapatkan apa yang diinginkan, hal itu udah lazim dilakonin dalam kehidupan ekonomi sehari-hari. Kayak hubungan saya ama penumpang ojek saya, hubungan ekonomi yang sederhana. Sesederhana cinta saya pada Raisa :)

Istilah "semua orang butuh uang" itu bener. Tapi kebutuhan orang beda-beda dan ada tipe-tipe manusia yang menempatkan uang bukan sebagai prioritas utama dalam skala kebutuhannya. Khusus bagi orang-orang kayak gitu, istilah tadi bisa ditambahin jadi "Semua orang butuh uang, tapi uang bukan tujuan utama".

Sebagai tukang ojek propesional kayak saya udah punya tarif khusus, harga buat eneng anak sekolahan sama mahasiswi jelas beda, pas lagi tawar menawar saya udah bisa nentuin harga berdasarkan pengamatan singkat dan pengalaman bertahun-tahun jadi tukang ojek.

Kadang ada juga penumpang yang ujug-ujug nyebut harga..
"Bang ke pasar lima rebu yah, deket ini".
Tetap senyum aja sambil selidikin. Kalo saya nilai dia orang mampu maka itu namanya ngentengin, dia ngenilai jasa saya (udah termasuk bensin, rem dll) cuman goceng, mending gak usah, tapi tetep harus sopan.

"Yah bang maap, saya lagi nungguin langganan, ini bentar lagi dateng, coba ama temen saya tuh, kayaknya dia dari tadi belom narik", pokoknya alasan apa aja, daripada gak redho ngojekinnya.

"Gak ah bang, dia motornya jelek, ama abang aja, nih goceng, buruan lah".
Ya ampun, beneran dah kata orang tua, kalo lagi belajar sabar entar dikirimin orang yang rada ngerugul buat ngelatih hati.

"Maap bang, beneran ini saya nunggu langganan saya yang tetangga saya, kebeneran sekalian mau pulang" udah bulet hati buat nolak dia.

"Ah si abang sok jual mahal bangat, sini gua yang bawa dah motornya, abang gua yang boncengin biar gak capek", Ya Allah beneran ujian banget ini mah namanya.

Saat itu kebetulan ada tetangga baru turun dari koasi, langsung saya ambil motor dan ngejemput dia. Tetangga saya awalnya bingung, tapi setelah saya paksa akhirnya dia ikut naik juga, abis itu langsung kabur dari pangkalan ojek. Si calon penumpang yang tadi, masih ngeliatin saya sambil melonggo.

Pas udah sampe rumah saya jelasin dah soal apa yang terjadi, dia malah ketawa dan cuman bilang "Alhamdulillah, sering-sering aja nganter gua, lumayan lah, perlu gua bayar gak?"
"Gak usah, puas gua ngiat tuh orang tadi sampe sewot gua tinggal gitu ajah, lagian ngasih harga seenaknya, mending gua nganterin elu, gratis juga gapapa dah yang penting puas"

Kami ketawa bareng. Saya ngetawain si calon penumpang tadi, tetangga saya ini gak tau dah ngetawain apaan, yah paling dia ngetawain saya... gak masalah, kami sama-sama senang, bukankah nyenengin ati orang lain itu ibadah?

Nah, dari pengalaman saya tadi kalo masih ada yang nanya, semisal "hari gini ngojek gak bayar?". Saya mah ogah ngejelasinnya, buang-buang waktu doang. Karena bisa jadi dia pura-pura gak paham atau emang gak paham beneran. Dua alasan yang sama-sama gak penting buat dijawab, mendingan saya nyari penumpang lain, biar gak dibayar asal seneng, diorangin, kalo nasib baek dijadiin sodara (biar kata gak sedarah) dan kalo ikhlas bisa jadi ada pahalanya. Amiin.


Was posted on 11 Januari 2017 on FB.

Klik untuk komentar