Canggung seperti pemula

Setelah bingung melototin layar tanpa ada satu kegiatan yang gw bikin akhirnya gw putuskan untuk mulai menyentuh keyboard.
Dah lama gak posting makin tumpul ajanih sense untuk nulis hehehehe.

Di benak berputar pikiran, keren gak sih nih tulisan, kira2 yang baca bakal kagum gak yeh, ada gak sih manfaatnya postingan gw ini.... makin banyak pikiran kayak gini melintas, hasilnya... dah 4 hari melototin laptop tanpa ada satu tulisanpun yang gw posting.

Dulu sih waktu baru2 awal ngeblog. pikiran ini terus memotifasi, berusaha menghasilkan tulisan-tulisan yang keren walaupun hasil adaptasi dari blog lain, lama-lama males mikir hasilnya copy-paste aja hehehe lebih simple. Tapi sekarang dah cuek, mau tulisan gw di baca kek, di komentarin, di maki-maki dah cuek, apa karena dah merasa tenar, merasa eksis atau emang apatis? gak tahu deh, jawab sendiri ajalah hihihihi. sekarang yg pasti gw ngerasa kok dah hilang gregetnya, akhirnya mutu tulisan makin gak terpantau, dumelan juga dah gak jelas kemana arahnya. Uhhhh.... sebel gak tuh kalo dah begini kejadiannya.

Ok, ceritanya gw mau ngerasain sensasi kecanggungan yang dulu pernah gw nikmati. Hmmm... untuk mengatasi kecanggungan, gw menciptakan tokoh hayal bernama BUSET. Buset ini ceritanye kritisnya rada ngawur, nanya2 sesuka die deh, nah gw tinggal jawab sesuka gw juga hehehe, gak terasa terciptalah dialog2 panjang yang gak jelas juntrungannya tapi memenuhi quota kata buat sebuah postingan. Lumayan, trik ini gw pake untuk menghadapi kram otak yang kadang suka kumat.


nah sekarang gw lagi di Maumere, dari dulu gw mau cerita tentang Ibu Kota Kabupaten Sikka, salah satu kabupaten di Kepulauan Flores. Dari pada garing gw panggil si Buset deh buat bantuin gw.
Here we go.

"Sot katenye lo sekarang kerja di polres yeh" tanya buset sambil mendulang upil di lubang hidungnya yg lebar.
"POLRES???, fosil tai kuping lo tuh nyumpel jadi salah denger lo, lagian sejak kapan gw jadi polisi?" jawab gw sekenanya.
"Hed dah, gw nanya di bales nanya, gw mah denger aja kata Mpok Debbih, mantan pacarlo, katanya lo dah pindah kerja ke Polres, mangkanye jadi jarang ngopi di warung die" dumel Buset.
"Flores Set, gw sekarang kerja di Maumere Flores bukan Polres"

"Eh apaan, Maumere, itu bukannya di Irian sot?" Tanya buset lagi sambil menarik-narik idungnya.
"Udah gw bilang Maumere Flores, kok Irian sih?"
"Biasanye yang belakangnye re re gitu pan kota di Irian Sot, ada Nabire, Merauke, Amamapare gitu deh"
"Eh kok lo pinter Set, bener semua tuh kota di Irian, geografi lo ponten 10 yeh?"
"hehehe bise aje lo, oh iye, badewey kalo kesono naek apaan Sot" Buset nanya nutupin idung die yang mekar karena sumringah.
"naek odong-odong aje Set, hahahaha" jawab gw sambil ngeledek si Buset yg lagi menikmati ke-GR-annya.

"Ye si ngesot, gw nanya beneran nih" jawab Buset sok ngambek gitu deh
"Iye udeh, lo mau berangkat dari mane?, kalo dari Jakarta pake pesawat, transitnye di Denpasar atau di Kupang, nah dari Denpasar atau Kupang lo ganti pesawat baru bisa ke Maumere"
"Emang dari tempat laen gak bisa?" Kejar Buset sok serius.
"Bisa, dari makassar rencananya trans nusa akan ada flight yang langsung, kalo gak yah transit di Kupang juga, jadi Dari Makassar lo ke Kupang dulu, baru ke Maumere"

"kalo pake kapal laut Sot?"
"Ada Kapal Pelni dari Makassar, biasanya Bukit Siguntang atau Wilis, yah 2 minggu sekali tuh baru ada, atau dari Surabaya pake Pelni mungkin Awu atau ape gitu atau bisa juga pake kapal Roro kayak Dharma Lautan atau apalah dari Surabaya"
"Kalo dari Surabaya naek kapal laut itu berapa hari, kalo dari makassar berapa hari baru nyampe sot ke Momere?"
"Dari Surabaya paling cepet 3 hari 2 malem Set, itu juga kalo lautnye lagi adem hehehehe, kalo dari Makassar yah paling cepet 17 jaman dah nyampe Maumere"
"Oooooo" Buset melongo.

"Sot, kayaknye jauh Sot, mending gw gak kesono aje yeh, tar gw gak tahu pulang, ribet deh..."
"Laaahhh nyang nyuruh elo kesono siapa Buseeettt???"


--------------
Jadi deh postingan, lumayan, kalo mau diperpanjang, tinggal ngembangin letak Flores, karena ada yg masih ngebayangin Flores ada di antara Ambon/Maluku dan Irian.
Mau lebih panjang? Berdebat aja dengan orang flores tentang asal usul Patih Gajah Mada, lumayan buat penyegaran tentang kejayaan Majapahit hehehehe.

salam 

Lets blogging, its fun you know hehehehe

Klik untuk komentar