WHY I'M SPECIAL?

Coz I'm Sotoy wkkkk...

Here we go.
Jangan tanya soal sotoy dan narsis stadium "parah" buat bisot, yah walaupun narsisnya belum separah si Arham Kendari minimal Motto "Do you trust what I trust? Me, My self and I" yang bisot culik dari suara lantangnya James Hetfield membuat PD bisot sering over dosis (OD).

Terlepas dari sisi negatif yang melekat pada istilah "sotoy" ternyata manfaatnya juga gak kalah banyaknih.
Tar dulu, sebagai pendahuluan kita bahas terminologi dulu... ceileh.
"Sotoy" itu dari bahasa gaul yang kurang lebih bisa diartikan sebagai "Sok Tahu", maknanya masak gak tahu segh? nah karena gak mau dianggap tidak tahu akhirnya pura-pura tahu padahal tempe... wkkkk eh maksudnya jadi pura-pura tahu alias sok tahu alias sotoy, nah jadideh saya dipanggil "Biang Sotoy" yang disingkat jadi bisot.

Bagaimana dengan narsis?
Masih mau dibilang "masak elo gak tahu segh?"
Atau istilah yang kembali dipopulerkan oleh Tukul... "Katrok", "Ndeso"... wkkkk


Okelah saya gak mahir Adobe Potoshop untuk mengeksploitasi koleksi foto yang hampir memenuhi 1 drive di kompi demi memenuhi narsisitas bisot, tapi minimal rekan blogger gak bingung saat saya tampilkan gambar dua monyet yang sedang berpelukan pasti bisa membedakan mana bisot dan mana si ochep wkkkk.

Faktanya, si Charles Darwin sampe ngotot bikin buku "The Origin of Species" demi membela bisot kalo homo erectus berasal dari monyet weee!!!!, padahal bisot juga dari ujung rambut sampe jempol kaki gak percaya sama teorinya. Intinya bukan diam terpaku pada apa yang tidak kita punya, tapi memanfaatkan semaksimal mungkin yang ada pada kita. Kalo gak bisa Adobe Potoshop tapi kita pasti bisa Bahasa Indonesia khan?. Ayo, jangan bikin Guru Bahasa Indonesia kita di SD merengut dunk... wkkkk

Sudah degh pendahuluannya, gak nyambung juga kok kalo diterusin... wkkkk

Awalnya bisot pikir dunia hanya untuk orang yang pintar, maklum walaupun bisot kuliah sampe 6 tahun, tetep saja IP gak nembus angka 3, tapi ternyata yang namanya dunia "nyata" pada akhirnya lebih membutuhkan karya nyata. Kontribusi kita lebih dibutuhkan.

Saat bisot kuliah, karena gak punya uang untuk kos, akhirnya tinggallah bisot dirumah sodara. Namanya tinggal dirumah sodara yah toleransi kudu kuat. Setiap pagi dan sore bisot menyempatkan waktu memelihara taman di halaman depan rumah. Awalnya hanya membantu menyiram. Soal pupuk, herbisida pangkas-memangkas dlsb bukan urusan bisot, siram tok, pagi dan sore terus hingga 2 tahun.

Awalnya semuanya tampak hanya tanaman yang sama saja, pokoknya kalo gak ada instruksi lebih lanjut yah siram aja semuanya. Sedikit demi sedikit, bisot mulai kenal Anggrek kesayangan Omnya bisot, mawar kesayangan Tantenya bisot, mulai degh ada perlakuan beda, anggrek ini kudu 2 kali seminggu disemprot pupuk cair dst. Pohon yang gede kudu dipangkas, disini dan disitu. Gak terasa dan memang itu hanya sebuah rutinitas ringan yang gak memakan banyak tenaga. Well... akhirnya bisot punya otoritas penuh soal taman dihalaman depan, taman yang subur dan rapih sudah menjadi kebanggaan dan tanggung jawab bisot, plus Om dan tantenya bisot sudah punya pos sendiri untuk si tukang merawat taman, yah lumayan buat nambah ongkos kuliah dan membeli rokok selain dari hasil ngamen dan ngetik tugas titipan teman-teman kampus.


Ternyata prinsip yang sama juga berlaku dalam hal komputer. Bisot yang gaptek dan baru kenal komputer setelah masuk kantor ini awalnya males banget megang yang namanya komputer. Dalam benak bisot, barang mahal itu memerlukan tangan-tangan ahli yang minimal lulusan kursus komputer atau sarjana komputer kayak si Oceph. Namanya pegawai baru yang masih magang atau istilah kantor tuh "melopEn" (gak tahu istilah apanih) lebih banyak nganggurnya dari pada dapet job.

Berkat bimbingan sodara bisot tercinta, siapa lagi kalo bukan kang Ochep yang kudu mondar mandir dari lantai 3 gedung A tempat dia bersemayam ke lantai 8 gedung utama dimana bisot ngoprek komputer sampe bengong tuh alias crash degh Mikocok Windols nya kompi-kompi di lantai 8 akibat bisot yang punya level keisengan dan sotoy yang kelewatan. Dari pengalaman dan kenyangnya dimaki-maki sama temen-temen yang komputernya jadi korban dan arahan serta bimbingan tulus Kang Ochep akhirnya nih kalo di kampung bisot ada yang mau beli komputer, atw komputer di Madarasah dan Kelurahan rusak, pasti bisot yang dicariin, padahal belum tentu bener tuh komputer ditangan bisot, tapi kadang-kadang kalo lagi pas rusaknya mirip dengan hasil kerusakan yang pernah bisot ciptakan bisa juga tuh jadi normal lagi. Soal uang saku jangan ditanya degh, tapi yang namanya membantu, so dikasih sangu apa tidak bukan masalah dunk, pokoknya dikasih yah bersukur, gak yah kelewatan degh wkkkkk.....

Balik kepertanyaan "Why I'am Special?", kira-kira apa hayo???
Kayaknya dua cerita diatas biasa aja dan setiap orang juga pernah mengalaminya.

Serius bentar ah, mau penutupan negh...
Menjadi special bagi saya karena disitu saya bisa menarik benang merah mengenai arti keberhasilan.
Fokus dan memaksimalkan apa yang ada jauh lebih bermanfaat dari pada memikirkan apa yang tidak ada.
Tidak ada yang instant, semakin berat sebuah tantangan, maka akan semakin nikmat keberhasilannya.
Bahwa kegagalan adalah bekal yang berguna sepanjang kita tidak berhenti disana.
Sukses adalah kepuasan mereka yang memberikan tugas dan amanah kepada saya, dimana saya dapat menjalankan amanah itu sebaik-baiknya, kepuasan mereka akan hasil tugas yang saya laksanakan menjadi kepuasan dan keberhasilan saya pula.

Saat saya berhasil, semoga kesombongan tidak menemani saya, karena setelah kita berhasil mendaki kepuncak gunung apapun, maka langkah selanjutnya adalah menuruninya untuk mendaki puncak yang lainnya, bukan berbesar kepala dan bertahan disana.


Komentar:
Buset dari tadi dagh gatel mau komentar, padahal dagh bisot larang negh, tapi gak tega juga, tar kalo ngambek, bisot susah ngerayunya.

Buset: Ini postingan elo ikutin buat lomba ye???
Bisot: betul...
Buset: Elo gak kasian sama Mbak Jennie?
Bisot: Maksudlo?
Buset: ini masuk kategori postingan kagak pugu lagu nih, alias PKPL lagi
Bisot: lha, emang nape, blog gue ini... yeeee
Buset: Eh.. Mbak Jennie tuh orang sibuk, sayang waktunya beliau kalo kudu baca postingan ngawur kayak gini
Bisot: Yeeee... beliau dagh ngalor-ngidul di dunia tulisan, yang beliau lihat tuh isinya
Buset: Yakin banget sih lo, postinganlo berisi...
Bisot: Heh... yakinlah, kalo gak ngapain gue publish
Buset: Isinya apaan menurut elo???
Bisot: Yah kok nanya gue, elo lah, masak gue yg nulis gue juga yg nerangin, emang lo gak bisa baca?
Buset: Terserah elo degh, btw, serius tuh kisah elo sama oceph kayak gitu? kayaknya di dramatisir banget
Bisot: Yah, pokoknya gue tengkyu berat degh sama dia, secara dia dagh ngajarin gue komputer
Buset: Tapi itu khan juga sebagian dari ngisi waktu iseng aja, elo aja yg GR
Bisot: Bodo ah, apapun motifasinya, yg penting dia dagh ngajarin gue, so gue kudu bilang terima kasih dunk
Buset: Atas ilmunya atau rokoknya yang sering elo klepto???
Bisot: Wkkkkk... yah semuanya degh wkkkkk


Teriring salam dan apecial thanks pake telor buat My Bro Oceph


Salam.

Klik untuk komentar