Berapa Banyak Anda Membakar Kalori dalam Pertandingan Sepak Bola dan Hoki?

Seberapa Banyak Anda Membakar Kalori dalam Pertandingan Sepak Bola dan Hoki?


Olahraga untuk atlet yang sangat terampil, hoki es membutuhkan kombinasi kebugaran aerobik dan anaerobik. Permainan ini dibagi menjadi 3 periode masing-masing 20 menit, dengan momen-momen intensitas tinggi yang sering. 


Sebuah studi dalam Journal of Human Kinetics edisi Desember 2014 menunjukkan bahwa, rata-rata, waktu yang dihabiskan seorang pemain di zona intensitas tinggi selama pertandingan hoki kurang dari setengah dari total waktu permainan, bervariasi dari 15 menit untuk maju hingga 18,5 menit untuk pemain bertahan.



Mengolah Angka

Pembakaran kalori bergantung pada banyak faktor, termasuk berat badan. Misalnya, seseorang dengan berat 125 lbs dapat berharap untuk membakar sekitar 475 kalori setelah bermain hoki selama satu jam, sementara orang dengan berat 190 dapat mengharapkan pembakaran sekitar 700 kalori per jam. Anda dapat menghitung kalori dengan menggunakan kalkulator kalori online.


Kalori yang dibakar serupa untuk hoki lapangan, menurut Harvard Heart Letter terbitan Juli 2004. Meskipun permainan hoki rata-rata berlangsung selama 60 menit, hanya sekitar 25 persen dari waktu itu yang benar-benar dihabiskan untuk bermain dan secara aktif membakar kalori. Namun, karena hoki memiliki interval intensitas tinggi, pembakaran kalori terus berlanjut setelah atlet selesai bermain.


Seberapa Banyak Anda Membakar Kalori dalam Pertandingan Sepak Bola dan Hoki?


Bermain sepak bola sama seperti latihan interval selama 90 menit - berlari dengan kecepatan penuh, melambat saat Anda mencapai bola, bergerak di antara pemain bertahan, dan berhenti tiba-tiba untuk menendang atau mengubah arah, catat mantan pemain profesional di situs online Info Pelatihan Sepakbola. Anda harus melatih tubuh Anda untuk tampil sesuai dengan tuntutan pertandingan sepak bola.



Jenis

Sederhananya, pelatihan interval dapat melibatkan putaran di sekitar lapangan, bergantian antara joging ringan dan sprint saat Anda mencapai bendera sudut atau garis tengah, saran ExpertFootball.com. Jika Anda merasa kehabisan napas, perlambat pada segmen joging untuk membantu pemulihan Anda. Atau coba shuttle run - berdiri di garis gawang menghadap lapangan. 


Lakukan sprint ke garis enam yard (sekitar 5,5 meter) dan mundur, dan istirahat selama 10 sampai 15 detik. Lakukan sprint ke garis 18 yard (sekitar 16,5 meter) dan mundur. Istirahat dan lari ke garis tengah dan punggung, dan istirahat dan ulangi kok 18 yard dan terakhir kok enam yard, dengan istirahat di antara semuanya. Satu repetisi terdiri dari lima sprint ini.



Jangka waktu

Sebelum melakukan latihan interval, lakukan latihan aerobik selama enam hingga delapan minggu, seperti lari, berenang, dan bersepeda. Lakukan ini tiga sampai empat hari seminggu selama 30 menit, saran kepala pelatih pria di Skidmore College di Vermont, dalam buku The Soccer Coaching Bible. 


Selama tahap awal latihan interval, buat rasio istirahat-lari-lari 3 1 atau 4 1 untuk melindungi pemain dari cedera. Kurangi rasio istirahat menjadi 1 1 saat pemain mencapai tingkat kebugaran yang lebih tinggi.



Pertimbangan

Waktu istirahat sangat penting untuk keberhasilan pelatihan interval, catat Info Pelatihan Sepak Bola. Beristirahat memungkinkan otot Anda pulih dari intensitas lari cepat. Otot mengandalkan konversi glukosa menjadi asam laktat untuk menghasilkan energi selama olahraga. 


Masa istirahat Anda memungkinkan otot pulih dari ketegangannya, yang hanya dapat dipertahankan sebentar, saat Anda menghirup oksigen dan memetabolisme lebih banyak glukosa.



Wawasan Ahli

Para peneliti di Universitas Sains dan Teknologi Norwegia di Trondheim menerbitkan temuan pada tahun 2001 berdasarkan 19 pemain sepak bola junior elit pria. Mereka membagi pemain menjadi dua kelompok acak. Satu kelompok melakukan latihan interval yang terdiri dari empat lari 4 menit pada 90 persen hingga 95 persen dari detak jantung maksimal, dengan istirahat 3 menit di antaranya, dua kali seminggu selama delapan minggu. 


Para peneliti menemukan peningkatan pengambilan oksigen maksimal para atlet. Para pemain menutupi 20 persen lebih banyak tempat selama pertandingan dibandingkan dengan kelompok kontrol. Para peneliti menyimpulkan bahwa latihan interval meningkatkan intensitas kerja, jumlah sprint, dan keterlibatan dengan bola selama pertandingan.



Kesimpulan

Sementara sepak bola membutuhkan keterampilan teknis dan taktis, sumber daya fisik seperti daya tahan, kekuatan dan kecepatan memainkan peran penting, catat Jan Helgerud dan rekannya, yang melakukan penelitian di Norwegia. 


Pelatihan interval juga terbukti penting - tinjauan pustaka Helgerud menemukan studi yang menemukan bahwa peringkat empat tim terbaik di divisi sepak bola utama Hongaria cocok dengan peringkat mereka pada rata-rata asupan oksigen maksimal. Hasil serupa datang dari studi tim di divisi elit Norwegia.


comments

Lebih baru Lebih lama