tukang bohong dan tukang mimpi itu, apa penyakit yah?

tukang bohong dan tukang mimpi itu, apa penyakit yah?

Dahulu kala, di kala kita masih menjadi anak-anak kecil nan imut.. yaaa, zaman-zaman kita TK or SD gitu lah, pasti kita sering sekali bermimpi atau merasa pengen begini dan begitu yang kita ejawantahkan dalam bentuk oral seperti "Iya, rumahku di Pondok Indah lho" atau "Aku liburan kemarin pergi ke Amerika" atau "Aku habis dibelikan Barbie 3 biji sama rumahnya sekalian lho"... dan masih banyak contoh2 lainnya.

Gak bisa dipungkiri, gue dulu juga suka agak-agak ngibul dikit gitu... maklumlah, namanya anak-anak masa tau kalo yang kayak gitu itu gak pantas dilakukan?. 

Kita kan pengennya diakui keberadaannya oleh teman-teman kita. Ada teman yang punya jam baru, pasti deh kita menelan ludah pengen dibeliin. Ada temen punya sepatu Docmart.. pengen juga punya.

Sekarang pas udah jadi ibu, jadi orang tua dari anak usia toddler gini, pernah sekali dua kali mergokin anak gue agak-agak ngibul juga sama temennya (kok sama kayak emaknya dulu ya?) dia bilanglah kalau minggu kemaren abis pergi ke puncak. Padahal seinget gue.. kita cuma jalan-jalan ke mall di daerah Bekasi aja. Atau lain waktu dia bilang kalo abis dibeliin HP ma papahnya.. padahal, bokapnya aja HP-nya HP standar dan gak pernah ngerasa beliin dia.

Yaa.. hal2 seperti itu pasti pernah kita jumpai pada anak2 kita atau bahkan kita juga ngerasa pernah melakukannya dulu. Tapi gue belajar menyikapi kelakuan anak gue dengan sersan aja... serius tapi santai.. toh dia masih anak-anak. Gak ngerti kalau yang kayak gitu perbuatan tak terpuji. Tapi tentu saja sambil diingetin, dibilangin dan diajak diskusi baek-baek, jangan sampai dia seperti itu terus, bohong tanpa ada kebenarannya. Lha iya kalo berenti sampai di sini gitu aja... laaahh.. kalo kebawa sampe dia gede.. bagaimana jadinya?

Tapi dari pengamatan gue sepanjang hidup gue, banyak juga orang-orang yang sudah dewasa kok tetep punya sifat dan sikap kayak gitu ya?. Pengennya ngerasa lebih dari orang lain, gak pengen ngerasa tersaingi, harus ngerasa dia yang paling tajir dari orang lain. Iya kalau benar dia orang berpunya... sombong masih bisa dimaklumi. Coba bayangin kalo hidupnya aja pas-pasan, tapi gayanya sok socialite high class... apa gak cukup drama di film sampai di kehidupan nyata ada drama juga?. 


Orang ngomong A dia nyautin jadi A+, orang ngomong B dia gak mau kalah jadiin B+

Mau contoh? banyak banget contoh bertebaran di sekeliling kita, salah satunya:

Ada tetangganya mo bangun rumah, besoknya dia gak mau kalah ngundang tukang buat benerin atapnya yang bocor, padahal kenapa kudu nungguin tetangganya ngebangun ya?

Ngeliat temen atau tetangganya punya mobil baru, dia langsung gembar-gembor kalau habis beli mobil baru dengan tipe yang lebih bagus... tapinya belum bisa dibawa pulang karena coba direntalin di kantornya, tapi sampe sekian lama kenapa gak pernah keliatan sama sekali ya tuh mobil di rumahnya. (ghuubraaxxx)


tukang bohong dan tukang mimpi itu, apa penyakit yah?

Dengar kabar teman atau tetangganya naik jabatan, dia langsung grasa grusu menyebarkan info kalo dia juga sebentar lagi mau jadi direktur di perusahaannya, cuma kok dia gak pernah kerja ya? atau malah dia sering banget berangkat kantor jam 7 trus jam 9 udah sampe rumahnya lagi, padahal mana ada calon direktur yang berkarya di perusahaan orang (bukan perusahaan mbahnya) enyak banget kerjanya.

Ada tetangganya beli barang apa aja... teteuuppp... gak mau kalah, walau kayaknya belum tentu dia juga butuhin kayak temennya itu... wuuiiihhh, capee deehh!!

Anak temennya belajar Bahasa Inggris... dia langsung jumawa bilang, kalo anaknya sih Bahasa Inggris aja lewat, malah anaknya udah bisa 4 bahasa dengan fluent... Inggris, Belanda, Jepang dan Prancis... bujuuudddd, tuh anak IQ-nya berapa ya?. apa kesambet apaan, sampe segitu jagonya cas cis cus ngomong 4 bahasa?.

Kalau mau ditambahin lagi, bakal lebih banyak contoh orang yang suka bohong dan pemimpi seperti itu. Tapi kok gue tetep ngerasa itu penyakit ya?. Gimana bisa, dengan umurnya yang sudah dibilang kayak gue atau bahkan lebih tuwir dari gue omongannya kok gak bisa dipertanggungjawabkan sama sekali?.

Apa dia selalu berpikir bahwa semua orang bodoh hingga bisa dia bohongin begitu aja?. Ngerasa paling pandai sedunia, paling ngerasa lebih dari orang lain, bahkan tidak ditunjang dengan apapun juga, dia pede aja bohong sedemikian rupa?.

Kadang jengkel ngadepin orang seperti itu, tapi kalo kita kebawa nafsu ngeladenin sifat dan sikapnya itu, kok kita jadi ikut-ikutan gila kayak dia. Dan buat apa juga kita bersikap seperti itu. Jadi kalo gue sih nyikapinnya, kasian deh loo!! Mending gak usah dijadiin temen orang seperti itu, yang gak bisa ngeliat realita kehidupannya sendiri. Bersikap baek tetep harus dijaga, tapi coret deh dari daftar teman dekat. Makan ati ntarnya....

Tapi gue tetep bingung, orang kayak gitu.. dikategorikan apa ya? tukang bohong, tukang mimpi? apa penyakit ya sifatnya itu? Gak tau deh, gue kan bukan orang psikologi.


Penulis: Retrispur 


Baca Juga

Artikel ini memiliki 4 Komentar

  1. Wkwkwkw sama gue juga jadi bingung sendiri. Manusia kayak gitu disebutnya jenis spesies apa. Kayaknya lebih dianggep spesies pingin diakui hal-hal serba punya, serba bisa, gak ketinggalan. DKK.

    Gue pikir hal kayak gitu terjadi di usia belia aja, ternyata kehidupan rumah tangga denger gunjingan tetangga yang suka pamer jauh lebih pedes. Memang harus kuat-kuatin iman supaya enggak gampang iri karena setiap orang punya rejekinya masing-masing. Anak si A jago empat bahasa, anak kita jago 1 bahasa dan fasih berbicara dengan baik itu juga udah bagus dan cukup.

    Hidup bisa berbalik, omongan tinggi tetangga lambat laun juga kan berlalu. Duh gue kayaknya harus siapin mental untuk hal-hal kayak begitu nih hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. :D bersiaplah karena siap atau enggak yah ada aja yang begitu, semoga sabar yah kalo bertemu mahluk sedemikian rupa :D

      Hapus