Bermalam Minggu di Gang 3D Pondok Soga Desa Pantai Hurip Babelan

Gang 3D Pondok Soga Desa Pantai Hurip Babelan
Gang 3D Pondok Soga Desa Pantai Hurip Babelan 
Dengan ditemani kue cucur yang masih hangat, menikmati kopi malam Minggu ini semakin seru. Di teras depan rumah sederhana yang asri dengan bermacam tanaman ini, Mas Agus Dwi Oetomo (28) dengan antusias menceritakan mengenai aksi kreativitas pemuda Kampung Pondok Soga Pantai Hurip Babelan melukis jalan lingkungan yang mereka namakan Gang 3D Pintu Air Wa Kanih.

Di sepanjang gang depan rumah berpagar bambu ini, Agus bersama pemuda dan Karang Taruna Desa Pantai Hurip sudah sejak awal Oktober 2019 telah menggambar 10 lukisan yang menghampar dan menghiasi Gang 3D Pintu Air Wa Kanih di Kampung Pondok Soga RT 005/003 Desa Pantai Hurip. Ke depan mereka akan terus menggambar dan menghias gang 3D ini agar semakin menarik.
Gang 3D Pondok Soga Desa Pantai Hurip Babelan
Mas Agus Ketua Karang Taruna Desa Pantai Hurip Kecamatan Babelan  
"Saya ingin gang yang ramai dilalui para pemancing ini memiliki ciri khas dan identitas yang berkesan kepada pengguna jalan yang melewati gang ini" kata Agus yang juga merupakan ketua Karang Taruna Desa Pantai Hurip. Sabtu malam, 19 Oktober 2019.

Sebagai tokoh pemuda di Kampung Pondok Soga dan Desa Pantai Hurip, ia dan teman-temannya ingin kampungnya memiliki citra positif dan kreatif, salah satu caranya adalah dengan mewujudkan Gang 3D.

"Kami menggunakan cat minyak kiloan, lalu bersama-sama melukis sesuai konsep yang telah ditentukan. Mengenai ide lukisannya kami cari dari hasil pencarian di internet" jelas Agus yang sehari-hari berprofesi sebagai guru honorer sekolah dasar sejak tahun 2011 lalu .

Dengan senang hati ia mengajak kami melihat lukisan-lukisan dan menjelaskan maksud dan proses pembuatannya. Karena kami berkunjung saat malam hari, gambar-gambar tersebut agak sulit diabadikan dengan kamera saya.

Ilusi optik yang dihasilkan dari lukisan 3D ini memang menarik, dan membuat saya ingin kembali lagi untuk melihat gambar-gambar tersebut di siang hari. Namun menurut Agus masih banyak kekurangan atas karya-karya tersebut. Sayangnya kekurangan itu disadarinya setelah gambar selesai mereka buat. 
Foto salah satu gambar di gang 3d saat malam hari 
Ia menunjukkan kekurangan-kekurangan dalam beberapa gambar yang masih perlu penyempurnaan, seperti bayangan permadani perlu ditambah, dan warna beberapa gambar juga masih kurang memuaskan dirinya dan berencana memperbaikinya lagi bersama rekan-rekannya jika sudah ada bahan cat.
Gang 3D Pondok Soga Desa Pantai Hurip Babelan
Mengenai pengadaan cat, pria yang akrab disapa Jackjhon ini menyebut biaya melukis gang 3D bermodalkan dana swadaya yang berasal dari patungan rekan-rekan, donasi warga dan kas karang taruna. Mereka juga terbuka jika ada komunitas, organisasi, mahasiswa atau warga yang ingin berperan serta dalam kegiatan ini, hanya saja perlu koordinasi untuk mengatasi permasalahan keterbatasan cat dan alat.
Gang 3D Pondok Soga Desa Pantai Hurip Babelan
Salah satu lukisan ketika dipotret saat siang hari 
Ketika saya tanyakan mengenai kemungkinan untuk menjadikan gang 3D sebagai destinasi wisata yang dapat menghasilkan pemasukan, ia optimis namun belum terlalu memikirkan hal itu.

"Kalo untuk menjadi destinasi wisata yang ada pemasukan dan efek ekonomi mungkin itu masih jauh, saat ini kami masih fokus untuk memperindah gang ini agar warga Pondok Soga memiliki kebanggan tambahan atas kampungnya" jelas Agus yang masih bujangan ini.

Ia kemudian menceritakan keinginan-keinginannya yang lain termasuk gagasan-gagasan pemberdayaan pemuda untuk menciptakan kreasi yang bisa menjadi sumber penghasilan, namun ia menjelaskan itu masih cita-cita jangka panjang yang memerlukan persiapan matang dan tentunya soal permodalan serta investasi.

Agus mengaku kegiatannya ini mendapat dukungan moril dari warga dan pemerintah desa setempat. Sebagai penutup, ia berharap agar ada bantuan cat dan alat lukis agar kegiatan ini dapat cepat diselesaikan sehingga Desa Pantai Hurip memiliki ikon kreativitas yang menjadi daya tarik dan kebanggaan warga Kampung Pondok Soga. Amiin.


Klik untuk komentar