Kongko Bareng Blogger Bersama Siswa SMK Al Muhadjirin Bekasi

Kongkow Bareng Blogger Bersama Siswa SMK Al Muhadjirin Bekasi
Sabtu, 26 Januari 2019. Sudah larut pagi saat saya menelusuri peta google untuk mencari tahu di mana letak pasti SMK Al-Muhadjirin yang beralamat di Perumnas III, Jl. P. Jawa Raya, Aren Jaya, Bekasi Timur. Google Map mengantar saya ke gerbang sekolah yang tergembok. 

Dari hasil interogasi kepada adik-adik yang bersepeda di dekat gerbang akhirnya saya tahu kalau yang digembok adalah gerbang SMP Al-Muhadjirin, SMK yang saya tuju masih satu komplek tapi beda gerbang, saya harus melewati Masjid Al Muhadjirin baru bisa masuk ke SMA dan SMK Al-Muhadjirin.

Saat saya tiba, ternyata acara Kongko Bersama Bloger ini sudah dimulai. Pak Rijan Sania Saputra. ST selaku kepala sekolah SMK AL-Muhadjirin sedang memberikan sambutan pembukaan dan membawakan materinya. Btw Pak Rijan Sania selain kepsek ternyata juga seorang penulis loh. Keren lah ini kepsek SMK AL-Muhadjirin, beliau salah seorang penulis produktif dari Komunitas Guru Penulis Bekasi Raya :)

Sisi baiknya, saya jadi punya kesempatan menikmati kopi sambil ngobrol banyak sama Taufik dan Galing selaku panitia. Ngopi santai menunggu materi Pak Rijan selesai, gak lama Gorby yang ternyata alumni SMK Al-Muhadjirin ikut bergabung menemani saya.

Acara "Kongko Bareng Blogger & Entrepreneur di Zaman Milenial" ini terselenggara atas kerjasama civitas akademika SMK Al Muhadjirin Bekasi dan Yayasan Relawan Sedekah Indonesia.
Kongkow Bareng Blogger Bersama Siswa SMK Al Muhadjirin Bekasi

Kongko apa monolog nih?

Setelah break dan hiburan maka tibalah waktunya saya menjadi narasumber kongko bareng blogger. Judulnya kongko jadi harus lebih banyak interaksi, setidaknya saya bisa pakai 15-20 menit memberi materi supaya tuning-nya pas lalu tanya jawab sebelum lanjut ke sesi berikutnya. Btw kalau belum tahu, kongko itu artinya ngobrol atau berbincang-bincang.

Untuk menjelaskan blog dan blogger saya mengutip kisah sukses Raditya Dika dan Pidi Baiq yang keduanya menuangkan tulisan melalui blog kemudian dibukukan/novel kemudian menjadi film.

Blog adalah wadah untuk mempublikasikan tulisan-tulisan kita apapun bentuknya, bisa puisi, syair, cerita fiksi, cerpen, reportase, review, dan lain-lain. Raditya Dika awalnya menulis kisah-kisah jenaka yang ternyata mendapat respon positif dari netizen. 

Tulisan-tulisan bernada komedi di blognya sangat digemari sehingga berhasil memenangkan penghargaan Indonesian Blog Award dan penghargaan dari Indosat sebagai The Online Inspiring di tahun 2009.
Raditya Dika
Tulisan di blognya itu kemudian dibukukan dalam novel Kambing Jantan dan kemudian diangkat dalam film komedi yang berjudul sama. Tentu di balik kisah sukses ini ada kisah perjuangan tak kenal lelah, keseriusan dan semangat yang tak gampang patah, itulah yang perlu diteladani oleh siapa saja termasuk saya.

Begitu juga dengan Pidi Baiq yang awalnya menceritakan kisah Dilan dan Milea melalui blognya. Seperti yang kita ketahui, saat ini novel Dilan menjadi novel yang sangat laris dan sudah 2 novel Dilan yang dijadikan film.
novel dilan dan milea
Dari kisah ini yang ingin saya sampaikan adalah, internet juga membuka peluang bagi kita untuk kita manfaatkan sebagai wadah kreativitas seperti menulis, fotografi, lukisan, rekaman lagu hingga video. Pintu keberhasilan menunggu di sana, tentu tidak mudah, karenanya butuh banyak pengalaman dan kreativitas.

Setelah sekilas membahas mengenai blog kemudian sengaja saya bahas mengenai perkembangan evolusi web 1.0, web 2.0 dan web 3.0. Kita saat ini sudah mulai tahap awal evolusi web 3.0 yang sudah memanfaatkan AI (artificial intelligence). Bahwa smartphone yang kita gunakan saat ini sudah berisikan operating sistem yang mulai mengadopsi AI dan Learning Machine.

Asisten digital di HP akan semakin pintar, tapi sayang penggunanya jauh tertinggal karena masih kurang smart akibat sering mengonsumsi hoax. Materi 3 kerangka literasi digital Indonesia sempat pula saya sampaikan walau waktunya sudah mepet. Tentu tidak maksimal, tapi berbicara di depan kelas sampai 90 menit itu benar-benar menguras energi :D
Kongkow Bareng Blogger Bersama Siswa SMK Al Muhadjirin Bekasi
Hasil dari kongko ini saya berharap semoga dengan acara ini adik-adik SMK dan para hadirin tergugah untuk membuat konten kreatifnya sendiri. Menjadikan sosmed sebagai media promosi kegiatan positif dan informasi bermanfaat. 

Pemateri selanjutnya adalah Nana Praja, penggiat literasi dan pendiri TBM Rumah Warna Bekasi yang terletak di Kampung Penombo, Desa Pantai Harapan Jaya Kecamatan Muaragembong Kabupaten Bekasi.  Mungkin Nana yang akan membawakan materi mengenai entrepreneur dan usaha. Saya selesai materi langsung kabur untuk menambah kadar nikotin dan kafein setelah 1 jam setengah mencoba menjadi guru yang baik :D

Dari hasil ngobrol dengan Galing Gema Takbir yang mengundang saya ke acara ini mudah-mudahan mading (majalah dinding) yang ada di sekolah bisa  berfungsi maksimal. Ke depan mudah-mudahan kalau lancar akan ada ekskul jurnalistik di SMK ini.  Amiiin.




Artikel ini memiliki 28 Komentar

  1. Kapan kongkow begini di Ende, Om? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha mau pake banget tapi entahlah sekarang sudah tipis harapan bisa jalan-jalan jauh lagi hahaha

      Hapus
  2. Menulislah! Maka kau akan dikenang.

    Sering nulis di blog juga bikin kita terlatih utk menulis, meskipun itu cuma sekadar cerita keseharian. Sy pribadi lebih sering curcol drpd nulis yg bermanfaat. Hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul kak, menulis semacam terapi biar gak lupa dan arsip kegiatan keseharian :) makasih dah mampir

      Hapus
  3. Pertanyaan saya adalah ... kapankah Kak Bisot bawakan materi seperti ini kepada warga Anging Mammiri di Makassar?

    Hayoo yaaa, kalo ke Makassar, kongko bareng kami-kami yang di Makassar :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. :D janganmi kalau makassar hahaha teman2ta sudah melakukan hal kayak gini semenjak saya baru belajar ngeblog saya baru2ji hehehe

      Hapus
  4. Tawwa om Bisot, meski sudah jauh dari Makassar- dan bahkan jauh dari Bumi karena tinggal di Bekasi #ups - ternyata masih rajin berbagi.

    Sukses terus om Bisot.

    BalasHapus
    Balasan
    1. :D rajin kalau yang ngundang anak sekolah mah hahaha

      Hapus
  5. Asyik banget ya bisa berbagi ilmu dengan anak SMK. Jiwa muda yang masih penuh dengan semangat dan ide cemerlang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yesss flashback juga saat kita masih belajar dan mencoba memberikan yang terbaik buat mereka :)

      Hapus
  6. kapan bisa kongkow begini di Makassar bareng om Bisot? sepertinya acara begini bisa juga diadakan di Makassar.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha gak deh kalau di makassar, sama aja kayak yudusium itu sih :D kasih yg muda2 aja wkkk

      Hapus
  7. Saya mau sekali jadi salah satu peserta yang duduk menyimak dengan khusyuk dalam salah satu kelas yang kita isi om Bisot, semoga suatu saat kesampaian.

    BalasHapus
    Balasan
    1. :D gantian abis itu saya yang menyimak kita ngasih materi hahaha

      Hapus
  8. Kirain kongko itu artinya duduk2 ternyata ngobrol toh dan baru tahu juga pida baiq ternyata menulis di blog juga toh. Keren kak, jadi narasumber, mau jg jadi pesertanya😅

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yaaaa pasti udah tau materinya kalau jadiki peserta :)

      Hapus
  9. Wah keren nih Kak Bisot, gaulnya sama anak2 millenials. Acara seperti ini bagus dan berfaedah banget, menularkan kebiasaan menulis pada anak millennials.Biar dunia ini ramai dengan cerita dan karya tulis

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiin maunya juga begitu sih supaya ada penulis-penulis muda dari Bekasi :)

      Hapus
  10. Baca ini jadi semakin semangat blogging (padahal 5 ment yg lalu sedang down menulis), btw makasih sharingnya kak, wah kak Bisot narawicaranya, jd kk ini skrg tgl di Bekasi apa di Mksr? (aku kepo) hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo ayo semangat :) saya sekarang tinggal di Bekasi, paling kalau lebaran saja ke makassar :)

      Hapus
  11. Anak-anak muda jaman now, perlu sekali kayaknya banyak-banyak dibekali ilmu-ilmu seperti ini. Supaya mereka bisa menggunakan media internet ke arah yanh positif dan bermanfaat. Bukan cuma sekadar curhat putus sama pacar yang kemudian viral.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya kak, sepakat, minimal dikasih bekal diapakai atau tidak yah terserah hehehehe

      Hapus
  12. Setelah berkarya lewat video, saya mualai ngeblog tahun 2018 untuk menyampaikan sesuatu yang bermanfaat lewat blog..ternayata menyampaikan sesuatu lewat tulisan juga asyik yah..apalagi barusan ikutan tudang sipulung yang diadakan teman bloger Anhing Mammiri Kota Makassar..by the way, kapan nih kanda Bisot bisa adakan kegiatan seperti ini di Makassar..pengen banget nih jadi pesertanya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. :D tenang kalau di Makassar saya juga jadi peserta kok hahaha

      Hapus
  13. Blog itu luar biasa manfaatnya. Cuman satu masalahku, saya rajin semangati orang untuk nulis di blog, tapi saya sendiri ngeblognya moody. Lain kali ada acara begini, saya diajak yah kak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. :) tenang kak, Anging Mammiri sering banget bikin acara begini, biar kopdar kita juga kadang2 bahas soal beginian kok

      Hapus
  14. kereeen banget om bisot. semoga anak2 mudayya terinspirasi melakukan kegiatan yg positif dan bukan hanya tawuran aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiin makasih kak Lia, pusing juga soal urusan tawuran ini :)

      Hapus