Berakhir Pekan Di Villa Griya Siliwangi Bogor

Villa Griya Siliwangi Bogor
Sabtu kemarin, 7 Juli 2018 saya sekeluarga liburan di Villa Griya Siliwangi Bogor bersama teman-teman keluarga besar Cahaya Foundation, pokoknya judulnya piknik lah biar kayak orang-orang :). Villa Griya Siliwangi ini tepatnya terletak di Kp.Babakan Banten Desa Sukawangi Kecamatan Sukamakmur, Kabupaten Bogor bagian timur. 

Gak perlu heran kalau masih ada orang yang menyebut daerah tersebut masih daerah Jonggol karena Kecamatan Sukamakmur ini adalah kecamatan pemekaran dari Kecamatan Jonggol pada tahun 1999.

Soal jarak, kalau ditarik garis lurus di Google Maps dari Babelan ke Villa Griya Siliwangi jaraknya hanya sekitar 50KM. Tapi jarak rute aslinya bisa sampai 3-4 kali lipat, ditempuh sekitar 3-4 jam, agak lama karena tahu sendiri padatnya lalu lintas Bekasi plus selepas Jonggol jalannya berkelok mendaki perbukitan menanjak naik hingga ke 1200 MDPL. Saya gak ngukur sih :)

Pemandangan pedesaan dan perbukitan yang hijau menyejukkan cukup menyegarkan mata akan bisa dinikmati selepas Jonggol dan memasuki Sukamakmur. Ada beberapa spot wisata yang akan kita lewati, di antaranya wisata air terjun Curug Ciherang, Curug Cipamingkis, Wisata Danau Rawa Gede, Curug Cidulang, Wisata Alam Bukit Batu, Hutan Pinus, Batu Tapak yang dipercaya sebagai peninggalan Prabu Siliwangi dan lain-lain. Selepas hutan pinus dan beberapa wisata air terjun itu perjalanan mulai menanjak panjang sehingga diperlukan kendaraan yang prima.

Setelah sampai di Villa Griya Siliwangi kita akan disambut dengan pemandangan rumah panggung dari kayu ala Sulawesi khas rumah kayu Woloan Manado. Menurut pengurus Villa Griya Siliwangi, rumah kayu Woloan ini sengaja didatangkan dari Desa Woloan Kabupaten Tomohon, Manado Sulawesi Utara. Total ada 10 villa dengan 3 type, Type Anggrek, Bakung dan Cempaka, 1 bangunan musholah dan 1 bangunan aula tengah yang kami gunakan untuk makan bersama.
Sewa Vila Murah Villa Griya Siliwangi Bogor
Villa Cempaka
Type Anggrek adalah villa paling besar, terdiri dari 2 lantai yang cukup luas dengan 3 kamar dan ruangan tengah yang lebar. Kemarin kami menggunakannya untuk menonton bersama, karaokean dan lain-lain. Semua rombongan menginap di Villa Anggrek kecuali saya dan keluarga yang menginap di Villa Cempaka dan beberapa yang tidur di luar semi kemping.
Sewa Vila murah lengkap Griya Siliwangi Bogor puncak
Villa Cempaka
Villa Cempaka yang saya tempati menginap ini hanya terdiri dari 1 kamar tidur (tempat tidur size 200×160) dan 1 ruang tamu yang kami isi dengan 1 extra bed. Di bagian belakang ada dapur dan kamar mandi, cukuplah untuk keluarga dengan 3 anak seperti keluarga saya. 

Untuk lebih detail kita bisa lihat di web http://griyasiliwangi.com di web ini juga sudah ada nomor kontak, harga-harga sewa villa yang relatif murah dan terjangkau, fasilitas dan lain-lain. Untuk mencari suasana yang lebih eksklusif guna mendapatkan suasana akrab kekeluargaan maka Villa Griya Siliwangi cukup pas, karena letaknya di pedesaan yang sepi dan sinyal agak susah :D
Sewa vila murah Griya Siliwangi Bogor nyaman bersih
Villa Bakung
Spot favorit saya untuk foto dan menikmati kopi ada di anjungan pohon dengan view ke arah Jakarta-Cikampek dengan ketinggian 1200 mdpl. Dari sini tampak puncak Gunung Batu sangat menonjol dengan latar belakang hijau serta pegunungan lainnya.
Villa Griya Siliwangi Bogor
Spot Foto Villa Cempaka Griya Siliwangi Bogor
Pemandangan di depan Villa Anggrek juga bagus untuk area mengambil foto, tampak kejauhan bayangan Gunung Pangrango dan Gunung Salak serta perkebunan hijau membentang sepanjang horizon sebagai latar belakangnya.
Spot Foto Villa Cempaka Griya Siliwangi Bogor
Suhu di ketinggian 1200 MDPL jelas lumayan dingin, apalagi saat malam. Saya karena lelah dan memang gak kuat udara dingin hanya bisa bertahan sampai sekitar jam 10 malam. Padahal ada acara api unggun di halaman mini camping ground, saya musti rela melepas kesempatan menikmati kebersamaan api unggun bersama teman-teman dan tidur nyenyak di villa yang berjarak sekitar 200 meter dengan jalan menurun melewati lapangan futsal dan area flying fox yang juga merupakan fasilitas Villa Griya Siliwangi. 

Efek dari suhu dingin ini juga sangat berpengaruh pada nafsu makan hahaha. Porsi makan jadi lebih banyak dan jadi sering lapar. Untunglah stok konsumsi yang dibawa memang berlebih. Setelah pagi sarapan nasi goreng, belum sampai siang saya sudah mindo seporsi besar nasi dengan sayur asem dan ikan asin lengkap dengan sambel terasinya. Kopi dan wedang jahe sudah tidak bisa dihitung berapa gelas selama 2 hari 1 malam di sana.

Sayangnya selama di sana saya kurang banyak beraktivitas, selain udara dingin juga sakit pinggang yang kambuh. Jadilah saya hanya hunting-hunting foto dan lebih banyak nongkrong menikmati kopi dan ngobrol tentang rencana-rencana ke depan.

Tips:
  • Kalau ke sana usahakan banyak orang, makin banyak makin seru, soalnya lokasinya eksklusif banget. Jauh dari mana-mana, di ujung bukit jadi sepi;
  • Bawa jaket, selimut dll, suhunya susah diatur pakai remote control, sekalinya dingin yah dingin banget;
  • Bawa konsumsi berlebih, nafsu makan akan meningkat tajam;
  • Ada beberapa spot di mana sinyal bagus, mencari spot sinyal bisa jadi tantangan tersendiri :D
  • Anjungan foto Max hanya untuk 4 orang, mohon dipatuhi demi keselamatan;
  • Saat malam sebaiknya hanya berkegiatan di dalam komplek vila;
  • Jangan lupa beli kopi dari pekebun kopi di sekeliling vila :)
  • Sudah lah itu ajah, selebihnya ngobrol di form komentar ajah.


Komplek Villa Griya Siliwangi
Kp. Babakan Banten, Ds. Sukawangi, Kec. Sukamakmur, Kab. Bogor
S06’38’04.” E107’03’04.4″

Semua foto diambil dengan menggunakan Kamera Xiaomi MiA1.

8 komentar

avatar

Tidak kebayang dinginnya disana dengan ketinggian 1200 mdpl, itu sudah termasuk bagian dingin dari kaki-kaki gunung iya kannn? hehehe. Kalau malam dingin banget, kalau pagi pasti sejuk. Sejuk menggigil. Btw kenapa malam hari kalau bisa hanya beraktivitas di dalam villa? Apa keadaan diluar sepi dan gelap seolah menyeramkan? Ada yang jualan jagung keliling seperti dipuncak enggak? Karena biasanya hawa-hawa dingin identik dengan abang-abang pakai kupluk dan bawa senter untuk jajakin villa atau jagungnya hahaha. :))

avatar

Kapan-kapan ajak ke sini ya, Om :D jangan lupakan saya anak pertamanya hahahahah *ngaku-ngaku* Tempatnya keren, banyak spot yang instagramable. Dan kalau tidak terlalu ramai, mantap itu, Om, ketimbang rebutan sama pengunjung lain ha ha ha.

Btw sekarang memang sedang musim dingin ... nafsu makan sulit ditahan -_-

avatar

Wah... kayaknya seru banget nih. Tapi kalau yang datang satu keluarga doang, mungkin membosankan ya. (Apalagi kalau anak jadi bawel karena gak bisa main game online.) Hahaha... Kopi dari petani lokal kualitas impor atau biasa, Pak?

avatar

Wah ..., pemandangan gunung Batu dilihat dari ketinggian 1200 mdpl itu epik ya !.
Membayangkan berfoto di atas sana saat sunset atau sunrise, pemandangannya akan terlihat keren banget.

avatar

Masih ada babi hutan yang suka berkeliaran kak, kalau dalam vila kan aman, sudah dipagari sekeliling dengan tembok hehehe

avatar

Jauh teh hahahaha, musti spare banyak waktu dan gak bisa buru-buru, ya sepi karena semi privat vilanya :)

avatar

Kalau satu keluarga doang akan garing kak hehehe, makin banyak makin seru deh biar bisa ada acara yang banyak orang, lokasinya luas dan sepi jadi biar lebih nyaman lebih baik ramai2... kopi lokalan aja sih, tradisional :)

avatar

Siapin kamera bagus, nyesel nanti kalau gak epic, saya sedih gagal dapet sunrise... keasikan molor hiks... :D

Klik untuk komentar