Lawan Dari Yang Terbaik

"Sot elu tau apa lawan dari yang terbaik?" Tanya Engkong suatu ketika.

"Lawannya terbaik itu pasti yang terburuk Kong!" Jawab saya tanpa pikir panjang. Dalam hati saya membatin, "sebuah pertanyaan yang mudah, bocah ledok juga pasti tau kong jawabannya, ini pasti ada apa-apanya nih kalau engkong udah nanya yang rada aneh-aneh".

"Pikirin lagi dah jawaban elu, gak usah buru-buru, kalo orang laen yang nanya, jawaban elu itu tadi malu-maluin keluarga" jawab Engkong yang lagi serius ngelinting tembakau ke dalam daun kaung.

"Apanya yang salah Kong? Lawannya baik itu pasti buruk, lawannya terbaik yah pasti terburuk"

"Kalo gitu lu perenahin dulu dah tuh semua jemuran gabah sebelum menggerib, pasupin semua ke karung, pesaknya entong lu puatin". tukas si Engkong sambil berlalu, yang tinggal hanya asap rokok kaung yang aromanya khas dan bikin saya batuk.

--------
engkong ngerokok
Foto dari: http://waluwah.blogspot.co.id

Alhamdulillah, si Engkong udah balik dari mushollah, lagi asik menikmati kopi mbari ngebako... Kita tanya yuk

"Kong, jadi gimana itu, lawannya yang terbaik itu apaan?" tanya saya mbari duduk deketin engkong sambil pura-pura niupin cangkir kopi yang padahal udah gak panas.

"Gini tong, suatu saat yang terbaik juga ada wayahnya, ada masanya, dia turun derajat jadi baik dan bukan lagi yang terbaik, apalagi kalo dia udah merasa cukupan, ogah belajar, ogah ngembangin apa yang ada, lama-lama turun dia kagak jadi yang terbaik lagi" jawab engkong santai.

"Iya juga sih, kalo udah paling tajem terus kagak diasah lagi, lama-lama kudul (tumpul) juga yak kong?" sambung saya.

"Nah lawannya yang terbaik itu yang baik kayak gitu, dulunya emang yang dia terbaik dah, tapi karena males ngerawatinnya dia turun derajat, tapinya dia enggak mao ada yang ngalahin dia, jadi suka ngalang-ngalangin yang lain jadi yang terbaik, tapi nya gak mau diadu, takut kalah dan jadi danta dah kalo dia bukan yang terbaik" lanjut engkong sambil nyeruput kopinya.

"Kalo kata orang sono "post power syndrome" tuh kong" saya ikut-ikutan ngelepus asep rokok kayak si engkong.

"Nah elu tong pan anak sekolaan, kudunya lebih paham, kalo ngejawab pikir dulu yang panjang biar kagak malu-maluin keluarga, udah sono gih, engkong lagi mau sendirian, ada yang mau dateng ni malem"
"Siapa kong?"
"Hed bocah mau tau aja urusan aki-aki, udah sonoh ngelancong yang jauh biar kebuka mata lu"
"Iya dah kong, kebeneran kopi aye juga udah abis, kapan-kapan kita ngobrol lagi yak kong" goda saya.
"Susah ngobrol ama elu mah, dibilangin kagak ngarti, dikasih tau ngerugul udah kayak yang paling tau semuanya....eh mau kemana lu tong?"

"Lah tadi pan engkong yang nyuruh saya merat, pamit yak kong, tar malem kita lanjutin ngobrolnya" gak mau lama-lama saya gaet tangannya yang penuh keriput dan bau tembako, abis cium tangan saya kabur secepatnya sebelum si engkong ngelanjutin omelannya hahaha


Posted on Facebook.

Klik untuk komentar