Berkenalan dengan FC-Mabes

Saat si Fayruz dan Komar DTC+ asik-asik kemping dan mangroving di Muaragembong, hari minggu 28 September 2014 gue malah janjian sama si Yovie temen SMA gue, yah partner in crime lah dulu sampe diskorsing seminggu sama sekolahan yah gara-gara si Yovie ini.

Tenang Yov, gue malah mensyukuri pengalaman skorsing itu, soalnya itu pengalaman gue pertama dan terakhir diskorsing, biasanya sih bolos sendiri, sekarang dikasih izin bolos seminggu, resmi atas persetujuan sekolah.... siapa yang gak seneng coba? :D

Singkat cerita akhirnya ketemuan deh gue sama Yovie dipertigaan seberang RSPAD, motor-motoran via Tanah Abang - Pejompongan dst menuju Simpruk. Lalu lintas Jakarta minggu itu sedang ramah dan kalem, gak nyampe sejam sudah sampai di TKP. Mulailah kami melaksanakan aksi kriminal... hihihihi *gak percaya kan? payah, gue bohongin masa gak percaya sih?*

Mendarat mulus di rumah Om Adi yang adem dengan halaman yang ditumbuhi berbagai jenis tanaman, depan rumah ada teras luas... ada pagar, ada warteg disebelahnya, ada warung kopi di seberangnya (iya gue tambah ngaco)

Intinya rumah yang asik untuk hangout karena masih ada terasnya... lo tau kan zaman sekarang ini tipe rumah minimalis pelit sedang ngetrend, mana ada teras apalagi halaman sekadar nanem pohon... rumah Om Adi ini asri dan nyaman. *ini apasih jadi bahas rumah orang?*

Eh balik ke inti cerita, jadi disana ceritanya gue di culik sama alien (iya si Yovie Lodrigus) untuk deperkenalkan sama komunitas FC MABES, FC-nya gue tebak sih Flexy Chat atau Flexy Community, komunitas pengguna chatting di Flexy Telkom. MABES-nya gue gak tau, gue pikir Mangga Besar, tapi Simpruk ke Mangga Besar kan jauh... ya udah deh intinya sampe sekarang gue gak tau apa arti kata MABES di situ, kali aja Markas Besar ataupun apalah :)
 *MABES ternyata singkatan dari Merangkul Bersama*

Berkenalan dengan FC-MabesBerkenalan dengan FC-Mabes


Berkenalan dengan FC-MabesBerkenalan dengan FC-Mabes


Jam demi jam berjalan, gue udah mulai ngantuk dan berusaha tidur, bayangin aja ngobrol berjam-jam sama Yovie... seandainya sama Luna Maya sih begadang juga bakal gue ladenin dah, apalagi sama Raisa (hoiiii) .... yah pokoknya gue dah mulai boring, sampai saat satu persatu anggota FC-Mabes berdatangan, ajaib setelah suasana menjadi ramai otomatis ngantuk gue hilang, ....okelah gue ngaku itu juga sudah minum kopi instant white coffee 2 gelas hehehe.

Keakraban, canda ceria, tawa memenuhi suasana pertemuan kopdar FC-Mabes. Tapi suasananya segera berubah pas gue ngomong... tuh kan jadi ngerusak suasana ceria... grogi sih pasti secara gue lebih bawel di Twitter dan Facebook, kalo di dunia nyata mah gue pendiem, kalem, rajin menyiram tanaman... *hayah* grogi brur saat cerita tentang Kabasa, sampe-sampe saat menyebut tanaman hidroponik jadi poliponik (emangnya ringtone HP poliponik) :D

Iye, gue ikutan kopdar Keluarga besar FC-Mabes ini dalam rangka menjembatani agenda Baksos dengan kebutuhan adik-adik Kabasa, gue yakin ini pasti salah satu jawaban doa adik-adik Kabasa karena ujug-ujug ada yang mau Baksos... di Kabasa pula, Alhamdulillah, Allah SWT emang Maha Kaya dan doa-doa akan terjawab dengan tidak terpikirkan sebelumnya.

Hari itu harusnya gue ada kelas Bahasa Inggris di Kabasa, tapi karena pembangunan toilet sudah kejar tayang akhirnya kelas Bahasa Inggris libur dan gue bisa lanjut ikutan cekakak-cekikik bercanda dengan member FC-Mabes yang guyub dan kompak :)

Toilet Kabasa Bekasi
Toilet Kabasa yang kejar tayang
Soal FC-Mabes gue belom bisa cerita banyak, namanya juga baru kenalan :) kalo si Yovie gue dah lama kenal, emangnye elo mau kalo gue ceritain tantang si Yovie? sumpah, gue nyeritainnya aja males hehehehe

Moral of the story?
Kagak ada! gue cuman mau nyatet ini supaya gue gak lupa sama moment kemaren, dan gue yakin pertemuan kemaren awal dari sebuah persahabatan, silaturahim yang baru...
Open minded, open management, semua masalah internal diselesaikan bersama-sama, bukankah itu tanda kematangan organisasional?

Gue yakin masih banyak hal menarik dari FC-Mabes, dari pertemuan pertama kemarin saja gue dah banyak belajar, gak percuma jauh-jauh ngadruk ke Rawa Simpruk, hikmahnya banyak, cuman sekarang belom bisa gue ungkapkan aja dalam tulisan, masih berbaur dan belum mengendap :)


Dah sore... markipul :)

Klik untuk komentar