menjadi korban tukang tipu

Lagi mumet ngutak-ngatik renstra 5 tahunan, matriks kinerja plus IKU. Sedikit demi sedikit sudah mulai mencairkan "kemumetan" dengan mencoba mengerjakan renstra 5 tahunan itu... walaupun bermodalkan blank dan kadar sotoy yang "cukup".

Belom kelar kerjaan, ada Tragedi Koja... masih emosi dengan tragedi Koja... dapat kabar dari temen tentang sms dari nomor 0857 9700 6991 yang mengaku diri gw dan meminta di belikan pulsa, minta uang dlsb.


Ajaib, gw telpon tuh nomor dengan modal SKSD (Sok Kenal Sok Dekat) asli gw gak kenal itu suara, dia sih ngaku sebagai gw dengan segala identitas yang dia tahu, lah gw gimana? yah gw ngaku aja sebagai siapalah nama temen yang terlintas di otak, ajaib bro!!!, itu orang kenal sama temen gw yang sedang gw perankan... hmmm...

Karena gw dapat info dari korban yang sudah ketipu dengan mengirimkan pulsa bahwa gw palsu ini katanya sedang butuh uang, katanya sih doi nabrak mobil, terus yang punya mobil minta ganti... gak sekalian mampus aja nih orang kalo bener ada kecelakan (husss... astagfirullah).

Jadi gw pancing deh mau ngebantu die ngirim uanglah... gw minta rekeningnya.

Gw gak tahu dia pake rekening sendiri atau rekening orang lain, tapi manusia gak jelas ini memberikan gw 2 nomor rekening:
1. BCA nomor Rekening: 5660165764 atas nama M YANNI yang dia akui sebagai rekening dia
2. BRI nomor Rekening: 0133.01.0261.18.50.1 atas nama KUSNAN HIDAYAT yang katanya rekening temannya.

Nomor rekening BRI diberikan saat gw beralasan gak ada BCA di pedalaman Palembang (ceritanya gw ngaku lagi di Palembang), jadi kalo bisa gw minta rekening BRI ajah. Setelah gw dapet nomor rekening BRI, gw hubungi teman yang kebetulan menjadi pejabat di BRI, gw gak ngerti temen gw ini melanggar rahasia bank atau gak yang pasti dia cuma bisa ngasih alamat rekening, selebihnya gak bisa, akhirnya dapatlah alamat: KUSNAN HIDAYAT. Jalan Siliwangi 4 Purwawinangun Kuningan Jawa Barat.

Lah gak ada artinya gw dapat alamat itu juga, belom bisa memberi hint yang berarti untuk mengungkap identitas si pemalsu identitas dan malu2in gw dengan ngemis2 minta pulsa dan uang ini.

Gw dah minta temen gw yang punya akses melacak nomor HP itu, mudah2an cepat ada hasilnya, lumayan buat ngasih kerjaan ke temen2 gw yg dah lama gak gebugin orang.

Dilain sisi gw masih berdoa, mudah2an sipemilik rekening sadar bahwa rekening dia digunakan untuk transit uang hasil penipuan (kalo itu rekening bukan mikin dia), dan buat si penipu.... mbok ya cari kerjaan lain yang lebih menghasilkan dan halal kenapa sih?

Dan hasilnya SMS makian dari keluarga kebun binatang gw terima setelah dia sadar gw cuma mau tahu nomor rekening dan gak ngirim uang sepeserpun, gw jawab simple "gak tahu terimakasih. Mudah2an hiduplo senang nipu sana sini."

Sudah deh, gw gak menganggap ini masalah besar, toh teman yang jadi korban juga tahu mereka kena tipu. Buat gw sendiri sampai saat ini gak mengaggap ini masalah besar, toh gw lagi jauh (gw yakin ini orang ada di jakarta).

Hmm... hikmahnya, gw dah coba membersihkan data2 sensitif ttg pribadi gw dari internet, takut disalahgunakan oleh penipu kacangan pengecut kelas cicak kayak gini deh.

Yuuk bersihkan jejak2 dunia maya dari informasi pribadi yang sensitif seperti nomor HP, alamat2, nomor rekening.

Buat pelakunya gw doain semoga lekas sembuh.

2 komentar

avatar

temen nisa jg ada yg ngalamin kjadian kyk gitu om...
salah satu modus pnipuan tu om...

avatar

oh yah? yg gw penasaran kok die mintanya ke temen gw, jadi gw pikir pasti orang gak jauh2 juga... x(

Klik untuk komentar