Dumelan sore ttg PLN




Pencatat pemakaian listrik yang goblog dan petugas PLN yang aneh. Awalnya saya ingin postingan blog ini berjudul seperti itu. Tapi gak seru ah, maki-maki orang lewat postingan, mending di mukanya aja sekalian...

Menghadapi dua jenis makhluk di atas itu sungguh-sungguh menyita waktu, uang dan kesabaran.

Diceritakan kepada saya tentang datangnya petugas PLN yang memeriksa sambungan listrik di rumah ibu saya di pedalaman Bekasi Utara.

http://1.bp.blogspot.com/_0gJCR7EEScI/THu6V-lkQ0I/AAAAAAAAB40/yTD_wBlRitA/s1600/PLN+LOGO.png

Pemeriksa dari PLN tidak menemukan pelanggaran namun menemukan bahwa segel pada KWH meter terdapat cacat. Setelah di selidiki ternyata yang merusak segel itu adalah petugas pencatat pemakaian listrik yang tiap bulan datang kerumah ibu saya untuk melakukan pencatatan pemakaian listrik. Sang petugas pencatat beralasan bahwa dia melakukan itu karena KWH meter di rumah ibu saya ini pernah mati alias tidak berfungsi sebagai mana mustinya, dan oleh karena itu dia sebagai petugas pencatat berinisiatif untuk membuka segel dan memperbaiki KWH meter itu hingga akhirnya berfungsi kembali.

Namun begitulah, aturan tetap aturan, surat pelanggaran pun dibuat dengan solusi penggantian KWH meter dengan biaya administratif sekian ratus ribu rupiah dan denda akibat pelanggaran sekian ratus ribu rupiah yang di total mencapai bilangan jutaan.

Ibu saya yang tidak memiliki penghasilan dan menggantungkan ekonomi rumah tangga plus biaya satu anak sekolah pada uang pensiun yang besarnya hanya 600 ribu sekian seakan mendapat beban berat dan kemudian jatuh sakit.

Setelah saya bicara dengan petugas PLN ada banyak solusi yang ditawarkan, namun mengganti KWH baru tetap merupakan bagian dari solusi itu.

Bosan mendengar penjelasan yang muter-muter gak jelas saya menanyakan kemungkinan, karena yang cacat hanya segelnya, kenapa tidak di ganti segel baru saja tanpa perlu mengganti KWH baru yang sampai memakan biaya sampai sekian ratus ribu rupiah.

Rupanya pertanyaan saya di anggap usul yang bodoh sehingga mendapat tanggapan yang tidak kurang konyol, sesuai aturan jika saya tidak menyelesaikan urusan ini (terus terang aja saya tidak tahu apa yang dia maksud dengan kata menyelesaikan) dalam jangka waktu 7 hari setelah surat pernyataan pelanggaran diterbitkan maka saya dianggap setuju dan semua biaya akan dibebankan pada tagihan listrik bulan berikutnya.

Saya kemudian menjelaskan, sudah jelas yang merusak segel itu tukang pencatat pemakaian listrik yang walaupun bukan pegawai PLN tapi dari rekanan PLN, yang rusak hanya segelnya bukan pencurian listrik atau modifikasi KWH dll, sudah jelas juga kalo saya gak mau membayar semua tagihan itu. Kalau masih juga seperti itu saya tidak akan membayar tagihan PLN sampai 4 bulan hingga di putus, kemudian saya akan mengajukan pemasangan baru dengan nama siapapun dan dengan cara bagaimanapun yang saya tahu biayanya tidak sebesar denda yang saat ini ditujukan kepada saya.

Btw, kalau tetangga dirumah ibu saya sampai ngamuk2, katanya kalau listrik dia dicabut, dia akan cabut dua tiang listrik yang ada di halaman rumahnya.

...

Da ah dumelannya, baca ini yuk:
http://www.fiskal.depkeu.go.id/bapekki/klip/detailklip.asp?klipID=N458192453


Salam





  Komentar: 7 

sastrawiguna   Rabu, 23 January 2008 @ 17:44 WIB   
memang nyebelin, pikasebeleun..n kurang ajar banget tuh ...
persis pengalaman teh okky juga seperti itu.
menimpa ibu ku lagi....
cara menyelesaikannya...dilabrak abis sampai ke top managemennya.....hasilnya,..lumayan tidak terlalu rugi....
cuma emosi aja sampai ubun ubun......
bisot   Kamis, 24 January 2008 @ 07:12 WIB
yah gitu degh, abis 350 rebu buat ganti kwh meter bla..bla..bla.

caranya itu yg kagak profesional, norak dan arogan
xaverena gak diijinin login   Rabu, 23 January 2008 @ 19:29 WIB   
lho, klo seterusnya mw bayar pln lagi..ketemu ntu orang lagi kan??
bisot   Kamis, 24 January 2008 @ 07:05 WIB
khan bayarnya via atm mbak
happy_hippie_hippo   Rabu, 23 January 2008 @ 19:41 WIB   
wew.banyak juga y problema hidup. jd inget postingan roseheart yg tentg atm itu. baca postingan na bebi "dumelan pln" gw jg jd ikutan panas.
*bebibebididinding..
bisot   Kamis, 24 January 2008 @ 07:14 WIB
ember. ayo dunk perhatikan problem sekeliling kamu, kali aja gank pantat punya pengalaman sendiri. di share aja, kali aja ada gunanya, ya gak....
firaun return   Rabu, 23 January 2008 @ 21:17 WIB  
memang g enak jd bahn konyolan org untung gw cuek wkkk ambil hikmahnya aja, skrngkn bs kumpl2 sm ibu. smoga cpt sembuh & dlancrkn rezekinya amien.
bisot   Kamis, 24 January 2008 @ 07:13 WIB
wkkkk betul boss, kayaknya kalo ol di ym gak pernah negor2 negh.
abuwaswas2.blogspot.com   Rabu, 23 January 2008 @ 21:40 WIB  
jangan emosian ah!!!
gak bagus kali.
main ke blogspot yuk!!
bisot   Kamis, 24 January 2008 @ 07:08 WIB
wkkkk thx dagh
yuk yak yuuukkkk
herdiboy2   Kamis, 24 January 2008 @ 11:07 WIB   
gw juga kena 100 rb buat ganti segelnya doang.. soalnya yang lama putus gara2 berkarat.. urusan juga sih bolak balik kantor pln.. eh malah diancam sama pihak mereka.. dituduh nyolong listrik gara2 segelan lepas.. emang payah yah disini.. urusannya pasti ujung2nya duit melulu.. kacau deh barang milik instansi kalo sampe rusak.. capek urusannya.. kita juga disini ngalamin bro.. kamu ga sendirian dengan urusan rese gitu..
bisot   Kamis, 24 January 2008 @ 18:19 WIB
wah l usul gue gitu bro, kalo bisa ganti segelnya aja, eh kagak bisa, kudu di ganti semua... wkkkkk

ancur deghhhh
mhimi   Kamis, 24 January 2008 @ 11:33 WIB   
perasaan kalau berhubungan dengan pln, pasti aja ada permasalahan yg didapatkan...

apakah karna pln satu-satunya penyedia listrik dinegara kita?

sehingga bertindak semau gue..?
bisot   Kamis, 24 January 2008 @ 18:20 WIB
kya sih gitu, sebenernya sih ada juga yg swasta, tapi distribusinya tetep melalui pln.

Klik untuk komentar