kompak nekat sampai 12 tahun

12 tahun itu kalo dihitung kasar 1 tahun = 365 hari maka jumlahnya sama dengan 4.380 hari. So, gak terasa sudah sekitar 4.380 hari sejak saya mengucapkan akad nikah di tanggal 11 November 2002. 

Saya yang pelupa ini gak sengaja membaca status BBM istri saat chating, oalah hari ini ternyata wedding anniversary (kemaren sih 11 Nov nya). Tapi dia paham saya kok, gak berusaha mengingatkan atau menegur... bosen kali :) Jangankan wedding anniversary, ulang tahun istri saja saya selalu lupa, toh saya juga gak pernah menganggap hari ulang tahun saya sebagai hari istimewa kecuali hanya sekadar untuk keperluan menghitung umur :)

wedding anniversary
Gambar nyomot dari blognya Mhimi
Pernikahan saya 12 tahun lalu itu hanya cerita biasa, setiap orang yang sudah menikah tentu mengalaminya, hanya saja ada sedikit pernak-pernik adat budaya yang agak berbeda karena saya yang cuek dan yah ini pengalaman pertama menikah jadi gak terlalu tahu apa yang musti disiapkan dan dilakukan. Beberapa hal mungkin sebaiknya saya tidak ceritakan yah karena menyangkut rahasia keluarga hehehe yang pasti saya datang melamar sendirian ke rumah calon mertua, saya nyerocos entah apa saya juga lupa yang pasti setelah mendengarkan saya nyerocos ibu mertua bertanya "keluarga kamu dimana?". *kemudian hening*

Entah terinspirasi film apa, intinya seperti baru tersadar bahwa melamar sendirian itu tentu saja dianggap lelucon baik oleh pihak mertua dan keluarga saya. Bahkan saat saya ceritakan kejadian ini bukannya dapat simpati malah diomelin, "kamu seperti anak hilang saja, seperti orang tidak punya keluarga di Makassar" kata om sepertinya kecewa.

Saya lupa kejadiannya tapi tidak lama sekitar 2-3 minggu setelah kejadian nekat melamar itu saya dikasih tahu bahwa akad nikah diagendakan tanggal 11 November 2002 kali ini gak boleh sendirian, harus ada pihak keluarga yang mengantar atau menyaksikan. Alhamdulillah yang mengantar saat itu bukan hanya dari pihak keluarga, beberapa orang tua teman dan banyak teman yang ingin ikut, akhirnya sekitar 5 mobil dan beberapa motor mengantarkan saya menghadiri akad nikah, saya juga gak paham ada beberapa barang-barang bawaan yang tahu-tahu sudah mengiringi saya, saya hanya ingat membeli sajadah karena infonya kurang sejadah dan mencari pohon tebu di belakang pos hansip di Hartaco Parang Tambung untuk melengkapi "erang-erang" barang bawaan pengantin pria.

Yup kalau bertanya bagaimana bisa awet sampai 12 tahun kayaknya gak pas kalo ditujukan ke saya, lebih baik ditujukan ke istri saya saja, yang pasti dibutuhkan lebih dari sekadar keras kepala untuk dapat bertahan menjadi pendamping orang yang angin-anginan dan rada egois seperti saya x_x

Bertengkar? ya udah pasti pernah sih, termasuk ribut gara-gara xxxxxxxx -____-
hmmm tapi saya gak mau cerita deh soal yang ini, itu rahasia perusahaan dong :p

Yang gue tahu sifat istri gue yang paling top itu yah gak pernah ngelarang yang aneh-aneh, dia paling nanya aja, pulang atau nginap? kalo pulang jam berapa? itu gak berubah dari zaman sebelum punya anak sampai sekarang yah begitu ajah. Kalo dulu sering ngopi bareng, denger musik atau leyeh-leyeh bareng sekarang suka nonton bareng, yah sambil ngobrol kecil, kalo mau ngobrol serius kudu nunggu mood :)

Intinya sih 12 tahun ini proses adaptasi terus berlangsung ada kalanya berdebat kecil mengenai prioritas, tapi itu lagi, jawaban saya akan sangat tergantung mood, paling dia hanya mengingatkan: "loh kemaren jawabannya A kok sekarang B" paling saya nanya balik "jadi maunya jawaban A atau B?" :)

Okelah, trims yah sudah bersabar selama ini, suamimu ini jelas bukan suami terbaik, tapi entahlah kenapa kita bisa kompak nekat sampai 12 tahun ini :D

Artikel ini memiliki 2 Komentar

  1. wkwekwkwkkkk....wajar klo aki aki mah klo sering lupa... cakar aja teh cakarrrrr

    BalasHapus
  2. Cakar aja cakar :D cakar sayang tapi hehehehe

    BalasHapus