PKPL ttg Pemilu, Kampanye dkk

Detik Pemilu - Berbagai cara dilakukan oleh para calon presiden (capres) untuk memperoleh dukungan. Capres dari Partai Gerindra Prabowo Subiyanto mendekati komunitas blogger untuk mendapatkan dukungan.

"Penting bagi saya membina hubungan dengan teman-teman blogger untuk bersilaturahmi untuk bertukar pikiran tentang kondisi bangsa ini," ujar Prabowo di hadapan para blogger di Amigos Cafe, Mega Kuningan, Jakarta, Selasa (31/3/2009) malam.

Perkembangan internet yang kian maju membuat Prabowo ingin mendekatkan diri dengan komunitas blogger, karena dunia internet menurutnya masih belum banyak terkontaminasi.

"Pengendalian informasi di Indonesia dikuasai oleh rezim otoriter. Kita ketahui di Indonesia setiap TV milik siapa, koran siapa yang miliki dan sebagainya. Semua media dukuasai oleh politisi," papar mantan menantu Soeharto ini.

"Tetapi media internet berbeda. Internet adalah media terbuka bagi setiap orang untuk melakukan apa pun, tidak selalu kepentingan sepihak politisi saja," imbuhnya.

Dia menambahkan, dengan menjaga hubungan baik dengan para blogger, pesan-pesan yang dia sampaikan selama ini akan bisa diterima dengan baik oleh masyarakat.

Copy Paste dari SINI



So, blogger, siap menjadi pengawal pemilu damai, kampanye sehat?
Terus terang saja saya bosan dan muak dengan kampanye yang merusak pemandangan (pemasangan spanduk yang brutal), kampanye yang berisik (arak-arakan kendaraan yang bikin macet), kampanye yang norak (menhadirkan artis2 untuk menhibur, ini kampanye apa panggung hiburan?). OK lah kampanye seperti itu sah-sah saja, tapi yah hendaknya mikir, minimal mikir ekonomis lah, kira2 berapa biaya yg dikeluarkan, apakah sepadan dengan hasil dari pengumpulan suara???

Oh yah, perlu pula kita perhatikan yang namanya propaganda hitam, pembunuhan karakter, yah namanya kampanye memperebutkan dukungan, kayaknya menjelek-jelekkan, menguak kelemahan, mengeksploitasi kesalahan seakan menjadi senjata yang paling ampuh buat kampanye hitam, apalagi pers kita (atau juga penontonnya) yg sangat senang sekali dengan gossip, yah tumbuh suburlah fitnah, ghibah.

Mbok ya kalau kampanye itu yah kita kritisi program2nya, apa sih agenda para calon legislator dan calon pemimpin itu? Visi, Misi nya apa, gitulho.
Nah adu degh ide2 pengembangannya, kalo emang idenya bagus, siapapun yg nanti akan jadi pemimpin yah seharusnya gak usah malu untuk melaksanakan ide2 agenda2 dari partai lain. Jangan maen asal menang2an, partai2an yah kasian para konstituennya dong.

Pemilu nanti akan dilaksanakan tanggal 9 yah?, kalo di tempat gw (NTT) kayaknya akan di undur, saat itu akan bertepatan dengan hari kamis putih persiapan perayaan paskah bagi saudara kita umat kristiani. (bingung gw, nih KPU menetapkan tanggal pemilu gak nanya2 dulu yak???).

Terus, hehehe itu yg namanya kertas suara lebar gitu, yang akan kita pilih cuma 1 caleg huehehehe, kira2 akan berapa banyak caleg yg gak jadi legislator nantinya???

Dulu gw sempet jadi pengawas pemilu (JPPR), enak lho, dapet duit dan dapet pembekalan yg intinya menambah pengetahuan dan pengalaman. Jangan alergi sama politik lah brur n ses, mengerti aja dikit supaya gak di kibulin sama orang hehehehe.

Memilih itu menjadi hak kita, jadi yah hak kita itu sebelum dilaksanakan minimal kita pahami dulu, ada lho orang yang dapet hukuman gak boleh ikut pemilu, nah kita yang punya hak itu kok gak sadar kalo kita punya hak yang istimewa itu. Bicara soal hak, fatwa MUI tentang haramnya tidak memilih (GOLPUT) kok jadi aneh yah, yah nafsi binafsih lah, kalo gw secara pribadi sih menghormati MUI sebagai sebuah lembaga negara yg berperan mengayomi ummat, tapi soal fatwa yang satu ini gw masih no commnet lah. yg pasti gw ngerasa aneh aja.

pemilu golput
Gambar dari sini

Oh yah, tentang pemilu nih yah, terus terang gw males ngantrinye, di TPS itu paling di sediakan 3-5 bilik, lah yg mau milih bejubel, heheheh gw biasanya dateng kalo udah sepi, isi daftar hadir langsung milih, dapet snack (kalo masih ada) hehehehe

Pernah juga waktu gw lagi ngayab dateng ke TPS telat banget terus daftar di daftar tambahan pemilih (waktu itu cuma di vheck KTP doang) terus milih degh, nah kalo begitu khan berarti ada sisa kertas suara tuh, nah itu kudu diperhatikah juga lho, jgn sampe disalah gunakan. (itu fungsinya saksi dan pengawas/pemantau).

Hmmmm ok degh, dulu sampe sekarang gw milih PKS yg sekarang no.8(dulu seinget gw namanya PK no. 24), pas pemilihan presidennya gw pilih SBY, kayaknya formulanya tetep ajanih untuk tahun ini, cuma gw gak tahu mau milih dimana heheheh, tergantung lagi dimana gw saat itu lah. Gw milih PKS supaya DPR atau para legislator PKS banyak mengisi kursi dewan, nah untuk presiden gw juga punya kriteria sendiri. Entah mengapa gw lebih suka Presiden yg punya background militer, nah tinggal kombinasi wapresnya nih yg menyesuaikan. Sebenernya untuk SBY-JK dah ideal banget (kalo menurut gw lho hehehehe). SBY jago starategilah, JK jago ekonomi.

Eh kemaren gw di tanya ama temen gw, gak dukung JK, lho khan dari Sul-Sel. Gw jawab apa hubungannya??? emang relefan kalo gw dari Sulsel terus milih JK???. Hehehe gw sih gak tersinggung kalo temen gw bisa berfikiran seperti itu, di jaman serba susah gini orang akan lebih mengambil sikap primordial, entah akan memilih suku, daerah, agama atau apalah. Gw sih gak sok tahu atau sok jagolah, simpel aja JK itu jago ekonomi, tapi kayaknya gw gak bakal milih beliau jadi RI-1 kalo beliau masuk dalam daftar capres. Terserah Lee Kwan Yu mau ngomong apa juga tentang JK hehehehehe. G lebih prefer SBY atau Prabowo aja dah hehehe

Duuhh postingan gw jadi panjang gini yak. Bodo ah, gw emang lg pengen ngedumel.


dagh yah brur n ses, sorry kalo tulisan gw malah bikin mata atau otaklo sepet. Yg pasti nulis gini bikin gw lega... plong hehehe daripada jadi jerawat.

Piss ah brur n ses. Love U all


salam

Klik untuk komentar